FKPT Kalsel Kembali Jajaki Kerja Sama dengan UIN Antasari

Foto bersama Rektor dan Jajaran Pimpinan UIN Antasari  dengan  FKPT Provinsi Kalsel ( Foto :Humas/ HR)

BANJARMASIN – Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A.  bersama jajaran, menerima audiensi dan silaturrahmi Forum Koordinasi Pecegahan Terorisme (FKPT) Provinsi Kalimantan Selatan, di Aula Zafry Zamzam Gedung Rektorat lantai 3, Senin (10/10/2022).

Hadir dalam kegiatan ini Ketua FKPT Kalsel Drs. Aliansyah Mahadi, M.AP., Sekretaris FKPT Kalsel Drs. Masrani Noor, S.E., M.Si., Ketua Bidang Media Masa, Hukum, dan Humas Ir. Zainal Helmie, Ketua Bidang Perempuan dan Anak Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd. (yang sekaligus Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan), Ketua Bidang Pemuda dan Pendidikan Muhammad Hafizh, S.Pd. Ketua Bidang Pengkajian dan Penelitian Dr. Ir. H. Muhammad Fauzi, M.P.

Aliansyah mengatakan, FKPT merupakan perpanjangan tangan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, yang bertugas mengkoordinir segala pencegahan paham radikal dan terorisme di masing-masing daerah.

Ia menjelaskan, kepengurusan di Kalsel sudah ada sejak 2012, yang terdiri dari berbagai macam unsur, seperti akademisi, tokoh masyarakat, dan tokoh pers.

Dalam kesempatan ini, Aliansyah mengutarakan maksud kedatangan pihaknya, yang selain membangun silaturahmi, juga untuk kembali menjalin kerja sama.

“Nota kesepahaman kita ini sudah ada di 2017, waktu itu zaman Rektor Prof. Dr. H. Akh. Fauzi Aseri, M.A., namun dalam perjalanannya jalan di tempat,” ungkapnya

Untuk itu, pihaknya berharap kembali mendapat dukungan dari rektor dan seluruh jajaran UIN Antasari.

“Kita tahu, bahwa pencegahan paham radikal dan terorisme tidak bisa dilakukan sepotong-sepotong atau parsial, tapi kita harus saling bahu-membahu. Pada hari ini kami coba masuk ke UIN ini, dan tentunya sangat berharap kita bisa melakukan nota kesepahaman,” tegasnya.

Sementara itu, Rektor dalam sambutannya, sangat mengapresiasi kedatangan rombongan ini, apalagi program FKPT juga merupakan bagian dari tugas pihaknya dalam rangka menjalankan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

Seperti dalam Renstra UIN Antasari, yang mengamanatkan untuk menanamkan nilai-nilai moderasi beragama, sebagai salah satu agenda prioritas dalam pembangunan keagamaan di Indonesia, termasuk di dunia pendidikan.

“Kami tentu sangat senang hati jika kita bisa bekerja sama dalam rangka untuk mendidik anak-anak kita menjadi anak-anak yang terbebas dari radikalisme dan terorisme. Syukur-syukur kami bisa membantu masyarakat memberikan pencerahan, wawasan, keterbukaan pikiran, tidak hanya untuk mahasiswa, tetapi untuk khalayak yang lebih luas,” tutup Rektor.

(Yad/Fur/Ali)