Dekan Ushuluddin: Saya Bisa Menjadi Dosen Berkat Usul Sidin

Dekan FUH UIN Antasari saat memberikan sambutan. Foto Humas-Achmad Magfur - Copy

Dekan FUH UIN Antasari saat memberikan sambutan. Foto Humas/Achmad Magfur.

BANJARMASIN – Fakultas Ushuluddin waktu masih berstatus Institut Agama Islam Negeri Antasari, pernah menjadi pilihan favorit para orang tua untuk menyekolahkan anak mereka di perguruan tinggi, seperti yang dialami Dekan Fakultas Ushuluddin dan Humaniora (FUH) UIN Antasari saat ini, Dr. Dzikri Nirwana, M.Ag.

Waktu awal pendaftaran di tahun 1998, ia mengaku sempat melamar ke fakultas berbeda, namun niat tersebut ia urungkan, untuk menunaikan keinginan sang ayah, yang lebih memilih anaknya berkuliah di fakultas pilihan.

“Jadi kata abah, ‘jangan masuk fakultas itu, masuk fakultas ushuluddin!’ ujar sidin (beliau, red). Jadi kita itu pak ai, masuk ushuluddin itu usul sidin sebetulnya,” kenang Dr. Dzikri Nirwana, saat memberikan sambutan di penutupan Musyawarah Pengurus Keluarga Alumni Fakultas Ushluddin dan Humaniora IAIN/UIN Antasari (Kafusari), di Best Western Kindai Hotel Banjarmasin, Sabtu (30/07/2022).

Kini, lewat pendidikan yang diberikan, banyak alumnus yang telah berkiprah aktif di tengah masyarakat, lewat berbagai peran masing-masing. Baik menjadi ustaz, Anggota DPRD, termasuk Rektor UIN Antasari saat ini, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A.

Rektor UIN Antasari saat memberikan sambutan. Foto Humas-Achmad Magfur
Rektor UIN Antasari saat memberikan sambutan. Foto Humas/Achmad Magfur

Untuk itu, di kesempatan silaturahmi ini, rektor mengajak semuanya agar bisa terus berkontribusi bagi kemajuan almamater, seperti usulan pembentukan lembaga filantropi, guna membantu mahasiswa yang kurang mampu lewat Kafusari.

“Karena saya tahu, di UIN Antasari itu banyak dosen yang memberikan beasiswa secara pribadi kepada beberapa mahasiswa. Nah, mungkin yang seperti ini kalau ada yang mengelola secara professional dan bagus, ya orang akan menyerahkan uangnya ke situ,” usul rektor saat mengisi sambutan.

Banyak tokoh alumni lainnya yang berhadir di reuni ini, seperti Ketua Majelis Ulama Indonesia Kota Banjarmasin Drs. H. Murjani Sani, M.Ag., Wakil Ketua 4 Baznas Kalsel Drs. H. Mawardy Hatta, M.Ag., mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Provinsi Kalsel Dr. H. Mirhan A.M., M.Ag., dan Wakil Rektor II Universitas Muhammadiyah Banjarmasin Adriani Yulizar, S.Ag., M.A.

Foto bersama Rektor UIN Antasari dengan alumni Fakultas Ushuluddin. Foto Humas-Achmad Magfur
Foto bersama Rektor UIN Antasari dengan alumni Fakultas Ushuluddin. Foto Humas/Achmad Magfur

Di kesempatan ini juga terpilih ketua baru Kafusari periode 2021–2025, yang kini diisi Wakil Rektor Bidang Administrasi Umum dan Keuangan Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag., menggantikan ketua sebelumnya Ahmad Syakir, S.Ag., pengusaha sukses alumnus angkatan 1989.

“Karena ini permintaan dan rasa tanggung jawab kepada almamater, akhirnya mau dan bersedia mengemban amanah ini,” ucap alumnus angkatan 1991 tersebut kepada humas, seusai acara.

Pihaknya pun berencana terus mengembangkan organisasi, untuk mempertahankan semangat solidaritas sesama alumni, dalam mendukung kemajuan kampus tercinta.

(Fur/Ali)

Reuni alumni dengan para dosen Fakultas Ushuluddin UIN Antasari
Reuni alumni dengan para dosen Fakultas Ushuluddin UIN Antasari. Foto Humas/Achmad Magfur.
Rektor UIN Antasari (kanan) diajak foto bersama alumnus Fakultas Ushuluddin yang kini menjadi WR II UM Banjarmasin (Adriani Yulizar). Foto Humas-Achmad Magfur
Rektor UIN Antasari (kanan) diajak foto bersama alumnus Fakultas Ushuluddin yang kini menjadi WR II UM Banjarmasin (Adriani Yulizar). Foto Humas/Achmad Magfur
Foto bersama Rektor UIN Antasari dengan alumnus satu angkatan tahun 1990. Foto Humas-Achmad Magfur
Foto bersama Rektor UIN Antasari dengan alumnus satu angkatan tahun 1990. Foto Humas/Achmad Magfur
Dua alumnus berfoto bersama Tokoh Alumni Fakultas Ushuluddin. Foto Humas-UIN Antasari
Dua alumnus berfoto bersama Tokoh Alumni Fakultas Ushuluddin. Foto Humas/Achmad Magfur