4.606 Mahasiswa Ikuti Pembelajaran Tahsin dan Bahasa Asing UPB TA 2020/2021, Ini Pesan Rektor

UIN Antasari, Banjarmasin- Unit Pengembangan Bahasa (UPB) melaksanakan pembukaan program pembelajaran Tahsin dan Bahasa Asing (Bahasa Arab dan Bahasa Inggris) Tahun Akademik 2020/2021 secara Virtual melalui Zoom dan Youtube. Rabu (23/09/2020).

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA., Wakil Rektor Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga Dr. H. Hamdan, M.Pd., para Dekan dan Wakil Dekan, Karo AUPKK Drs. Amal Fathullah, M.Pd.I serta para pengajar dan mahasiswa dalam program pembelajaran tahsin dan bahasa asing.

Kepala UPB UIN Antasari, Dr. Ahmad Muradi, M. Ag. dalam laporannya menyampaikan bahwa Unit Pengembangan Bahasa (UPB) merupakan bagian dari Unit pelaksana teknis (UPT) yang salah satu tugasnya melaksanakan program pembelajaran intensif Tahsin Al-Quran, Bahasa Arab dan Bahasa Inggris.

Muradi menyampaikan bahwa program pembelajaran ini dilaksanakan dalam rangka untuk menumbuhkan kesadaran mahasiswa akan pentingnya kemampuan membaca Alquran dengan baik dan benar serta menumbuhkan dan mengembangkan kemampuan mahasiswa dalam berbahasa Arab dan berbahasa Inggris dasar sebagai penunjang untuk melakukan kajian ilmiah keislaman dan ilmu pengetuan lainnya. Selain itu, melalui program intensif Bahasa Arab dan Bahasa Arab ini mahasiswa diharapkan mampu melakukan kajian terhadap literatur berbahasa Arab dan Inggris secara mandiri.

Program pembelajaran Tahsin dan Bahasa Asing TA 2020/2021 ini akan dimulai 24 September 2020 sampai dengan 28 Desember 2020 secara daring yang diikuti oleh 4.606 mahasiwa dari berbagai fakultas yang dibagi dalam 240 kelas.

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. Mujiburrahman, MA dalam sambutannya menyampaikan bahwa tujuan diadakannya pembalajaran oleh UPB ini adalah untuk memberikan bekal kepada para mahasiswa dalam menghadapi masa depan, baik Tahsin Alquran mupaun pembelajaran Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. Menurut Mujiburrahman diadakannya Tahsin Alquran di UPB dikarenakan kebanyakan mahasiswa belum siap untuk belajar bahasa Arab.

“Membaca Alqurannya saja belum bisa, bagaimana belajar Bahasa Arab, mumpung masih ada kesempatan, anda masih muda, silahkan ini belajar tahsin dengan serius dan nanti setelah itu bisa belajar Bahasa Arab, begitu juga dengan Bahasa Inggris, bahasa yang saat ini paling penting di dunia internasional.” pesan Mujiburrahman

Lunjut Mujiburrahman, saat ini informasi sudah sangat banyak, kalau tidak mengetahui cara ataupun alat untuk mempelajari informasi tersebut maka akan menjadi manusia yang bingung dan tertinggal dalam mengahadapi informasi yang sudah sangat banyak tersebut. Bahasa merupakan salah satu alat yang sangat penting sebagai modal dalam menghadapi masa depan.

“ini akan menentukan masa depan anda, jangan remehkan pembelajaran UPB ini, ini diberikan bukan untuk siapa-siapa tetapi untuk kepentingan anda sendiri, bukan untuk kepentingan kami” ujar Mujiburrahman.

Terakhir, Mujiburrahman menyampaikan terkait kondisi saat ini bahwa pemerintah sudah mamastikan bahwa Indonesia telah mengalami resesi ekonomi akibat COVID-19. Tidak ada pilihan selain menghadapi kenyataan sebijak mungkin. Dalam menghadapi situasi seperti ini, yang bergerak di dunia pendidikan terutama para mahasiswa adalah memanfaatkan semaksimal mungkin kesempatan untuk belajar.

“kalau nanti terjadi apa-apa, negara kita menghadapi kesulitan-kesulitan anda masih bisa survive karena memiliki pengetahuan, keterampilan yang memadai dalam kehidupan ini.” Pungkas Mujiburrahman.