Hamdan : UIN Antasari Banjarmasin Targetkan Dosennya Mengambil Program Doktor Luar Negeri

Dirjen Pendidikan  Islam Kemenag RI menurunkan 5 orang tim PMU Program 5000 doktor Luar Negeri ke UIN Antasari dalam rangka sosialisasi Beasiswa program 5000 doktor luar negeri, Rabu (7/11/2018) bertempat di aula Jafri zamzam. Tim yang diketuai Project Manager PMU Yeni Tatna Yuningsih, Ph.D memaparkan bahwa UIN Antasari adalah tuan rumah ke 10 dari gelaran sosialisasi mewakili Kalimantan setelah di Jawa, Sumatera, Sulawesi dll. Yeni berharap kedatangan tim PMU program 5000 doktor dapat memotivasi para dosen untuk melanjutkan studi S3 di luar negeri.

Selain itu kata Yuni, sosialisasi ini agar dapat mengetahui cara dan trik agar dapat lulus program beasiswa 5000 doktor Luar negeri. Program beasiswa ini ditargetkan pemerintah lewat Dirjen Pendidikan Islam Kemenag RI setiap tahunnya 250 dosen dapat berkuliah S3 di luar negeri, sementara tahun 2018 baru 104 orang yang lulus program ini termasuk dari UIN Antasari. Jadi masih ada sisa waktu dua bulan lagi bagi dosen khususnya dari UIN Antasari untuk berkesempatan mengambil program beasiswa ini.

Dalam sambutan rektor UIN Antasari Banjarmasin yang diwakili Wakil Rektor I Bidang akademik dan Kelembagaan Dr.H. Hamdan, M.Pd menyampaikan sangat menyambut baik kegiatan sosialisasi ini, apalagi UIN Antasari Banjarmasin baru 2 tahun bertransformasi dari IAIN ke UIN yang tentu saja masih sangat memerlukan adanya peningkatan kuantitas dan kualitas SDM, utamanya dosen. Untuk itu menurutnya sosialisasi program 5000 doktor luar negeri ini sangat bermanfaat sekali, disamping akan mendapatkan informasi-informasi penting terkait kesuksesan meraih beasiswa luar negeri juga bisa dijadikan pemicu motivasi untuk melanjutkan studi ke luar negeri.

“Kedepan kita menargetkan akan ada banyak dosen-dosen UIN Antasari Banjarmasin yang melanjutkan studi S3 ke luar negeri, sehingga hal tersebut nantinya mampu mendongkrak kualitas kinerja kelembagaan dan prestasi karya dari UIN Antasari Banjarmasin sebagai kampus yang unggul dan berakhlak”, jelasnya

(jnd/humas)

 

Tinggalkan Balasan