Setelah di Mataram, Dirjen Pendis Buka AICIS 2022 Part 2 di Bali

Bali – Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) ke-21 tahun 2022  kembali dilaksanakan di Bali tanggal 1 – 4 November 2022 setelah sebelumnya sukses terlaksana di Mataram, NTB tanggal 20 – 22 Oktober 2022. Konfrensi bergengsi tahunan ini secara resmi dibuka Menteri Agama RI dalam hal ini diwakili Direktur Jenderal Pendidikan Islam, Muhammad Ali Ramdhani bertempat di Pandawa Ballroom Four Point Hotel, Bali, Selasa (1/11/2022).

Tahun ini tema yang diangkat sangat menarik karna terkait isu G-20 yaitu “Future Religion in G20: Digital Transformation, Knowledge Management dan Social Resilience”. Tema dan isu utama tersebut merespons perkembangan terkini dan tuntutan kajian keislaman kontemporer di tingkat nasional dan global saat ini.

Ali Ramdhani dalam penyampaikan pandannya terhadap tema yang diambil. Bahwa ini menjadi bagian dari respon menghadapi era 5.0 yang mengubah drastis paradigma dalam setiap lini kehidupan. Future religion pada dasarnya untuk memberikan nilai-nilai keagamaan pada tempat yang seharusnya.

“Dimensi awalnya, agama hadir untuk mempertautkan jiwa dan cinta diantara kita, belakangan agama menjadi sekat pembeda antar insan manusia. Future Religion pada dasarnya adalah untuk mengembalikan nilai-nilai keagamaan pada ruh keagamaan yang sesungguhnya, ketika kita sadar bahwa agama hadir untuk mendekatkan insan-insan antar manusia. Agama mengajarkan potret-potret wajah orang-orang yang ramah tidak marah, mereka yang mengajak tidak mengejek, mereka yang membina, tidak menghina, mereka yang mencinta bukan mencerca. Agama seperti itu harus hadir di dalam diri kita, maka AICIS membahas tentang hal tersebut,” paparnya.

Guru besar UIN Bandung ini menambahkan bahwa banyak orang yang salah kaprah memahami konsep moderasi beragama Kementerian Agama dengan pendangkalan agama, padahal sesungguhnya yang diajarkan dan diusung oleh Kementerian agama adalah berkeinginan agar setiap insan-insan di Indoensaia ini mempelajari agama secara baik dan benar. Sebab ketika seseorang yang belajar agama dengan baik dan benar, maka dirinya akan tampil senantiasa akan memahami pengiring ayat rasulullah. Wama arsalnaka illa rahmatan lil alamin (bahwa tidak semata aku utus, kecuali membawa rahmat bagi seluruh semesta).

“Agama hadir untuk memberikan pencerahan dan kesejukan jiwa, tak pernah agama masuk ke rumah manapun dengan kekerasan. Tak pernah agama masuk dengan pedang tetapi dengan keramahan. Untuk itu, mari kita membentuk tatanan agama yang menyejukkan, saling menghormati satu sama lain dan menghormati budaya lokal selama tidak bertentangan dengan nilai-nilai agama perlu dibahas di forum ini,” tutupnya.

Pada pembukaan ini, Gubernur Bali, I Wayan Koster hadir dan menyampaikan ucapan selamat datang kepada seluruh peserta. Beliau menyambut baik, mengapresiasi dan berterima kasih telah menyelenggarakan AICIS di Bali. “Lebih dari 54% persen pendapatan daerah Bali bersumber dari pariwisata. COVID 19 memberi dampak besar bagi perekonomian. Setelah berhasil dalam vaksinasi, Bali telah bangkit dan dapat kami pastikan Bali aman dari COVID-19. Kami sangat siap untuk menjadi tuan rumah, dan sangat siap untuk pelaksanaan Presidensi G20 Indonesia” ujarnya.

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. Mujiburrahman dan Ketua DWP UIN Antasari, Ny. Mariani Mujiburrahman hadir pada kegiatan ini. Prof. Mujiburrahman selain menghadiri undangan sebagai Rektor, beliau juga akan menjadi pembicara utama (keynote speech) pada sesi panel yang membahas isu “Religion, Modernity and Governance System: Concepts and Policy” (2/11/2022).(rfn/yul)