18 Mar 2019

DWP Diskusi Pengelolaan Stress

Senin (2019/03/18) – Dharma Wanita Persatuan Provinsi Kalimantan Selatan melakukan pertemuan rutin sekaligus silaturahmi dengan Dharma Wanita Persatuan UIN Antasari Banjarmasin di Auditorium Mastur Jahri. Pada kesempatan kali ini Dharma Wanita mengisi acara dengan menghadirkan narasumber dr. Yanuar Satrio Sarosa, psikiater RSJ Sambang Lihum Kalimantan Selatan untuk berdiskusi tentang Pengelolaan Stress PraLansia.

Membuka sambutan pertama adalah Hj. Mariani, Ketua Dharma Wanita Persatuan UIN Antasari. “Dharma Wanita Persatuan UIN Antasari selalu berupaya mendukung pengembangan kampus dengan kegiatan-kegiatan semacam ini,” jelasnya. Mariani berpendapat dengan menghadirkan psikiater pada acara tersebut dapat memberikan wawasan bagi anggota Dharma Wanita sebagai bagian dari peningkatan sumber daya manusia khususnya di lingkungan UIN Antasari.

Sementara itu, Ketua Dharma Wanita Persatuan Provinsi Kalimantan Selatan Hj. Isma Jauharianti A. Haris juga menekankan pentingnya diskusi pengelolaan stress pada pralansia. “Pralansia mungkin memasuki masa rentan depresi, stress, dan menghadapi berbagai penyakit. Walau begitu kita tetap harus semangat dan produktif dengan membagi waktu untuk kegiatan secara konsisten,” ujar Isma.

Sementara itu, para peserta nampak antusias mendengarkan ceramah dr. Yanuar . Pengelolaan strees pralansia sangat bermanfaat memberikan pengetahuan bagi orang paruh baya karena penanganan stress saat usia muda dan pralansia berbeda. Orang-orang yang telah memasuki pralansia mungkin belum menyadari bahwa mereka rawan stress atau depresi. “Pralansia butuh penyesuaian diri terhadap kondisi menua yang sering ditandai dengan meningkatnya stress. Maka dari itu, stress harus dikelola bukan dihindari,” pesan Yanuar. (fdh/humas)

Tinggalkan Balasan