Mutu dan Inovasi Prioritas Utama Raker UIN 2018

Download
Download is available until [expire_date]
  • Version [version]
  • Download 3296
  • File Size 4.00 KB
  • File Count 1
  • Create Date 2018-03-06
  • Last Updated 2018-03-06

Mutu dan Inovasi Prioritas Utama Raker UIN 2018

Selasa (2018/03/06), UIN Antasari menyelenggarakan Rapat Kerja dan Penyusunan Anggaran Tahun 2018 bertempat di Asrama Haji Embarkasi Banjarmasin. Mengusung tema “Meningkatkan Mutu dan Inovasi”, Rapat Kerja diketuai oleh Kepala Biro AUPKK Drs. Saifi, M. Pd., dengan penanggung jawab Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA dan peserta yang terdiri dari seluruh dekan dan wakil dekan, seluruh kaprodi dan kajur, ketua lembaga, ketua unit pelaksana teknis, seluruh kabag dan kasubbag, serta sekretaris Kopertais Wilayah XI Kalimantan.

Raker ini menghadirkan 4 narasumber diantaranya Direktur Jenderal Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kemenag, Prof. Dr. Phill. H. Kamaruddin, MA., Kepala Biro Organisasi dan Tata Laksana Sekretariat Jenderal Kemenag, Drs. H. Afrizal Zen, M. Si., Kepala Subdirektorat Sarana Prasarana dan Kemahasiswaan Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Direktorat  Jenderal Pendidikan Islam Kemenag, Drs. Safriansyah, dan Kepala Subbagian Perencanaan dan Anggaran Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Bagian Perencanaan Sekretariat Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kemenag, Novardy, S. Kom.

“Mudah-mudahan melalui rapat kerja dan penyusunan anggaran tahun ini akan memperkecil revisi anggaran untuk tahun 2018. Semakin kecil revisi yang dilakukan maka menunjukkan hasil rapat kerja yang baik,” tutur Saifi dalam laporannya. Sementara itu, Rektor berkata bahwa Raker ditujukan untuk menata UIN. “Raker menunjukkan bahwa kita ada dalam satu kesatuan dan kebersamaan. Apabila UIN maju, maka akan menjadi keuntungan kita semua,” pesan Mujib.

Ada beberapa hal yang menjadi isu penting dalam Rapat Kerja Tahun 2018 yakni peningkatan akreditasi prodi baik jenjang sarjana maupun pascasarjana. “Prodi yang mendapatkan akreditasi B harus didorong untuk naik ke akreditasi A agar memudahkan universitas mendapatkan akreditasi A,” jelas Rektor. Hal ini  bagian dari instruksi Dirjen Pendis  Kemenag  bahwa tahun 2019 semua UIN diharapkan terakreditasi A. Akreditasi A memang bukan satu-satunya jaminan dari mutu dan kualitas lembaga namun dapat menjadi indikator good governance atau tanda tata kelola yang baik dari satu lembaga. “Peningkatan kualitas SDM kita perlu ditingkatkan. Dengan jumlah mahasiswa sarjana yang mencapai 9705 mahasiswa, kita baru memiliki 13 Dosen berkualifikasi Guru Besar, 113 Lektor Kepala, 126 Lektor, dan 44 Asisten Ahli. Kita harus dorong peningkatan kualitas tenaga pendidik kampus,” imbuhnya lagi. Katalog terintegrasi antara Perputakaan Pusat dengan Perpustakaan Fakultas juga menjadi bagian yang dibahas untuk meningkatkan layanan pada mahasiswa. (fdh/humas)