UIN Antasari Sambut HUT Kemerdekaan RI Ke-76 dengan Doa dan Zikir Virtual

Banjarmasin – UIN Antasari Banjarmasin bekerjasama dengan Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Selatan mengadakan kegiatan “Doa dan Zikir Virtual : Menyambut Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke 76“, yang digelar secara virtual melalui Zoom Meeting dan disiarkan secara langsung pada Youtube Channel UIN Antasari Banjarmasin, Senin (16/08/021).

Acara yang digelar tepat pada malam HUT RI ke-76 ini dihadiri oleh Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. Mujiburrahman, MA beserta jajaran, Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Selatan, Dr. Muhammad Tamberin, M.M.Pd beserta jajaran, para mahasiswa, alumni dan sejumlah dosen Kopertais Wilayah XI Kalimantan.

Meskipun persiapan kegiatan cukup singkat, para peserta terlihat sangat antusias. Terpantau tidak kurang dari 857 partisipan bergabung pada room zoom meeting, belum lagi ratusan peserta juga menonton di live streaming Youtube.

Dalam sambutannya Kakanwil Kemenag Kalsel mengapresiasi kegiatan Doa dan Zikir kebangsaan ini, menurutnya kegiatan ini dilaksanakan pada momentum yang tepat, selain momentum dalam rangka menyambut Hari Kemedekaan RI Ke-76 juga menyambut Hari Jadi Kalimantan Selatan ke-71 dan Hari Asyura, 10 Muharram 1443 H.

“Saya kira ini adalah acara yang sangat tepat diselenggarakan sebagai ikhtiar batiniah kita, sebagai makhluk yang dhoif untuk bermohon kehadirat Allah pemilik langit bumi ini, dengan harapan yang besar semoga Allah megangkat COVID-19 dari bumi sehingga kita bisa hidup normal baik belajar dan beribadah serta aktifitas lainnya seperti sebelumnya adanya COVID ini” harap Tambrin.

Berdasarkan data Kementerian Agama per 7 Juli 2021, ada 605 orang Kiai, ulama, pengasuh pondok pesantren, cendikiawan serta ilmuan yang meninggal akibat masibah COVID-19. Untuk itu Tambrin menghimbau kepada seluruh peserta untuk menyikapi musibah COVID-19 ini dengan cepat dan tepat dengan medukung dan mensukseskan program vaksinasi.

“Kita sukseskan program vaksinasi sebagai upaya lahiriah, kita sukseskan program vaksinaisi sebab dengan vaksin 70 % diri kita terhindar dari COVID, sisanya 30% kita lakukan jaga jarak, pakai masker, jauhi kerumuhan, pola makan yang sehat dan selalu bahagia jangan lupa” imbaunya.

Sementara itu, Rektor UIN Antasari mengucapkan ucapan terima kasih kepada Kanwil Kementerian Agama Kalsel beserta jajarannya yang telah mendukung penuh kegiatan ini. Senada dengan yang disampaikan Kakanwil, Rektor menyatakan bahwa kegiatan ini adalah sebagai suatu alternatif untuk tetap bisa merayakan sekaligus berharap dan berdoa agar bisa keluar dari krisis yang melanda bangsa dan dunia saat ini.

“Mudahan-mudahan doa-doa kita didengar oleh Allah, kita juga berdoa untuk para arwah pahlawan yang telah mendahului kita, semoga dengan berkah 10 Muharram kita juga akan terbebas dari ancaman COVID-19” tutur Mujiburrahman.

Selain itu, Mujiburrahman menyampaikan bahwa UIN Antasari berusaha semaksimal mungkin untuk mendukung program pemerintah dalam mencegah penyebaran COVID-19 dan mensukseskan program vaksinasi. UIN Antasari mengikuti semua ketetapan pemerintah terkait dengan pembelajaran dan penerapan 5 M.

Sejak 20 Maret 2021 hingga 17 Juni 2021, telah dilaksanakan 12 kali vaksinasi untuk para dosen, tenaga kependidikan, satpam dan petugas kebersihan. Berkat adanya Klinik UIN Antasari yang izin operasionalnya diperoleh pada 2019 silam, UIN Antasari dapat bekerjasama dengan Dinas Kesehatan (Puskesmas Cempaka Putih) melaksanakan vaksinasi tersebut. Sejak Juli 2021 lalu hingga sekarang, UIN Antasari juga telah bekerjasama dengan Kepolisian Daerah Kalimantan Selatan, melaksanakan vaksinasi untuk mahasiswa. Secara keseluruhan, total dosen dan tenaga kependidikan yang sudah divaksin adalah 510 orang, sedangkan mahasiswa mencapai 1.207 orang. Dalam waktu dekat, vaksinasi akan terus ditambah.

Diakhir sambutannya, Rektor juga mengajak untuk mendoakan para pasein yang saat ini terpapar COVID-19 agar segara pulih dan yang sudah pulih maupun yang tidak tertapar terhindar dari COVID-19.

Puncak dari acara ini adalah doa dan zikir, yang mana dalam kesempatan ini zikir dipimpin oleh Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag, Dekan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari. Sedangkan Doa dipimpin oleh Prof. Dr. H. Ahmad Fahmy Arief, MA, Guru Besar Fakultas Tarbiyah dan Keguruan sekaligus juga mantan Kakanwil Kemenag Kalsel.

Acara dikemas menarik dengan menampilkan Kusmayanti (mahasiswi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari) sebagai pembawa acara, Muhammad Rizki Soleh (mahasiswa Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari) sebagai Qari dan saritilawah oleh M. Hafidz Ilmi (mahasiswa Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari). Yang sangat menarik, saritilawah ayat suci al-Qur’an disampaikan dalam terjemahan bahasa Banjar. (YAD/RFN)