Rektor Resmikan Banjar Corner dan Melayu Corner, Manuskrip Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari Jadi Perhatian Undangan

Banjarmasin – Universitas Islam Negeri (Antasari) Banjarmasin menggelar acara peresmian Banjar Corner dan Melayu Corner sekaligus launcing Al-Quran dan Terjemahnya Bahasa Banjar edisi revisi pada Kamis (25/02/2021) pagi di halaman gedung Pusat Perpustakaan UIN Antasari.

Ketua panitia pelaksana peresmian ini, Laila Rahmawati, S.Ag., SS., M. Hum dalam laporannya menyampaikan bahwa saat ini yang sudah terkumpul dalam Banjar Corner berjumlah 2.167 eksemplar termasuk penelitian dari para dosen tahun 80-an, ada juga manuskrip repro karya-karya Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari dan para ulama-ulama Banjar.

Selain itu, ada juga koleksi-koleksi dari para penulis Banjar baik yang bersifat akademis maupun sastra, kemudian koleksi-koleksi civitas akademika UIN Antasari baik tulisan para dosen maupun mahasiswa.

Adapun untuk koleksi Melayu Corner saat ini ada 225 judul, Laila menyampaikan bahwa koleksi ini merupakan koleksi yang dimiliki oleh H. Wan Muhammad Shogir (Kuala Lumpur) yang diterbitkan Khazanah Fathaniyah yang berupa koleksi tentang karya ulama, sejarah Islam dan Silsilah Ulama Sejagat (Sejagat Dunia Melayu), ada juga koleksi pengobatan, kajian karya ulama dan koleksi ulama nusantara.

Lebih lanjut, Laila menyampaikan bahwa koleksi Banjar Corner dan Melayu Corner ini sudah dikatalog dan bisa diakses secara online.

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. dalam kesempatan tersebut menyatakan kegembiraan atas peluncuran Banjar Corner dan Melayu corner yang sudah lama diimpikan oleh warga kampus UIN Antasari. Ia juga mengucapkan terimakasih kepada mitra kerja sama yang sudah membantu terutama pengolola perpustakaan dan Yayasan Khajanah Fathaniyah serta keluarga besar Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari. “Saya sungguh mengucapkan banyak terima kasih sekali kepada banyak pihak yang memberikan bantuan dan sokongan sehingga upaya ini bisa terlaksana dengan baik”, ucap Mujiburrahman.

Terkait Al-quran dan Terjemah bahasa banjar edisi revisi, Mujiburrahman menjelaskan bahwa bahwa proyek sudah berlangsung lama dari tahun 2016, edisi pertama mendapatkan respon yang luar biasa walaupun disertai dengan berbagai kontroversi sehingga UIN Antasari kembali membentuk tim dan juga dibantu oleh balai bahasa hingga sampai launcing Al-quran dan Terjemah Bahasa Banjar hari ini.

Acara ini juga dihadiri oleh dua orang zuriat/ahli waris Syekh Muhammad Arsyar Al-Banjari, KH. Muhammad Hatim Salman, L.c dan KH. Muhammad Sibawaihi.

Dalam kesempatan itu, Hatim Salman mengucapkan terimakasih kepada UIN Antasari Banjarmasin yang telah berinisiatif dalam mengumpulkan karya-karya ulama Kalimantan Selatan terutama karya-karya Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari dan zuriatnya. Hatim Salman berharap karya-karya yang dikumpulkan ini bisa menjadi pusat kajian dan para mahasiswa bisa mengkaji lebih dalam kekayaan intelektual yang diwariskan para ulama Banjar.

Turut hadir diacara tersebut para wakil rektor, Kepala Biro AUPKK dan AAKK, para dekan, ketua LPM dan Ketua LP2M, Dewan Penyantun UIN Antasari Drs. H. Gusti Mahfudz, AK,CPA,CA,CPI, Kepala Balai Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Banjarbaru, Muhammad Lutfi Baihaqi, Kepala Museum Lambung Mangkurat Banjarbaru yang diwakili oleh Darmanto, Sekretaris Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Prov. Kalsel Dr. M.Ramadhan, SE,ME,AK,CA., Seniman Banjar Ahmad Barjie B, Akademisi, Antropolog Alfisyah, Kaligrafer Pembuat Ornamen Mushaf Al-Quran Rusdiyah, S.Ag., M.Pd.I, Hjriansyah dan Wajidi serta Tim Penyusun Al-Qur’an Terjemah Bahasa Banjar.