Beri Kuliah Umum di UIN Antasari, Dirjen Bimas Islam Kemenag RI Serukan Para Muballig Kuasai Literasi Digital

UIN Antasari Banjarmasin melalui Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi bekerjasama dengan Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama RI menggelar kuliah umum yang bertema Tantangan Kaderisasi Ulama di Era Digital. Kegiatan yang diselenggarakan bagi mahasiswa program khusus kaderisasi ulama itu diselenggakaran pada Rabu (09/06/2021) secara Hybrid (luring dan daring) di Aula Zafry Zamzam Rektorat UIN Antasari dengan tetap menjalankan protokol kesehatan dan melalui Zoom Meeting.

Hadir dalam kesempatan tersebut Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburahman, MA., Dekan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi Dr. Akhmad Sagir, M.Ag., Kepala Biro AUPKK Drs. H. Amal Fathullah, M.Pd.I., Kepala Biro AAKK Drs. Mukhlis, M.Pd.I., dan Ketua Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat Dr. Abduh Amri, M.Ag, serta para pejabat di lingkungan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin menyampaikan bahwa materi ini merupakan materi yang sangat penting bagi Fakultas, terutama bagi mahasiwa program khusus kaderisasi ulama untuk mengkaji berbagai tantangan dan peluang. “Dirjen Bimas Islam Kemenag RI sekarang ini menangani masalah macam-macam, dari soal radikalisme, moderasi beragama, soal media digital dan sebagainya”. Katanya.

Mujiburrahman mengharapkan dalam kegiatan ini para peserta untuk mengambil kesempatan untuk mendengarkan materi yang akan disampaikan untuk mendapatkan wawasan dan motivasi untuk terus belajar membekali diri sebagai penyiapan untuk terjun kepada masyarakat.

Akhmad Sagir yang menjadi moderator dalam kesempatan kuliah umum ini menyampaikan bahwa kegiatan hari ini merupakan realisasi dari MoU antara Dirjen Bimas Islam Kemenag RI dengan UIN Antasari yang dilaksanakan pada pada 23 Maret 2021 yang lalu berisi tentang peningkatan kompetensi penyuluh agama Islam.

Selanjutnya Prof. Dr. Phil. Kamaruddin Amin, MA (Derjen Bimas Islam Kemenag RI) yang menjadi pembicara pada kuliah umum ini menyampaikan bahwa para ulama/penyuluh agama/muballig era digital ini harus memiliki literasi digital karena berdasarkan penelitian 60 % dunia digital di dalamnya adalah anak-anak milenial. “Kita kalah cepat, kalah produktif dalam mengelola media sosial” tuturnya.

Pada era digital ini anak-anak milenial pada umumnya lebih tertarik untuk mengikuti konten-konten yang menarik dari pada baca kitab. “Ini adalah tantangan kita, tantangan muballig, kalau kita kalah dalam mengkreate konten-konten menarik dalam dunia digital maka kita akan kalah bersaing” kata Kamaruddin Amin.

“Anda harus menjadi Muballig moderen yang keren, peluang anda besar sekali, peluang dan tantangannya sekaligus, anda harus kreatif, anda harus inovatif.” Tambahnya.

Ilmu agama akan selalu dikaji dan dipelajari, tantangannya adalah bagaimana cara mengemasnya agar menarik masyarakat, seperti ulama/maballig yang yang mempunyai banyak pengikut maupun viewer hingga ratusan juta di media sosial. Padahal banyak Ulama yang benar-benar ulama, pengetahuannya luas namun tidak muncul seperti mereka.

“Saya yakin ini berjalan alamiah, kedepan saya yakin anak-anak kita pasti akan kreatif, diarahkan atau tidak pasti akan mengikuti perkembangan dan akan menjadi muballig-muballig, penceramah-penceramah moderen yang berkelas, yang bagus, mencerahkan umat dan insya Allah berkonstribusi dalam proses berbangsa dan bernegara” pungkasnya.