UIN Antasari Jalin Kerja Sama Dengan Lapas Amuntai

UIN Antasari, Banjarmasin – Dalam rangka melaksanakan tugas pengabdian kepada masyarakat sebagai salah satu dari tri dharma perguruan tinggi, Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari melaksanakan Penandatangan MoU dengan Lembaga Permasyarakan Kelas II B Amuntai, bertempat di Aula Zafri Zamzam gedung Rektorat UIN Antasari, Selasa (16/02/2021).

Kerja sama ini adalah bagian dari bentuk kerjasama dalam bidang penyelenggaraan pembinaan keagamaan bagi warga binaan permasyarakan lapas kelas II B Amuntai. Rektor UIN Antasari. Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA dan Kalapas Kelas II B Amuntai Dwi Hartono, Amd.IP, SH, MH secara langsung melaksanakan penandatanganan MoU yang disaksikan para pejabat lapas, pimpinan pondok pesantren At-Taubah Amuntai serta pejabat di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Dwi Hartono dalam kesempatan tersebut menyatakan rasa syukur dan terima kasih kepada UIN Antasari atas kesempatan ini, ia menyampaikan bahwa saat ini lapas Kelas II B Amuntai mengalami over kapasitas, yang seharusnya hanya menampung 150 warga binaan sekarang meningkat hingga lebih dari 500 warga binaan yang menyebabkan kekurangan SDM dalam melaksanakan pembinaan keagamaan.

“Saya ucapkan terima kasih dengan MoU ini, karena dengan keterbatasan SDM kita MoU ini perlu ditingkatkan, semoga dengan MoU ini, apa-apa nanti yang ada di lapangan, kendala-kendala bisa kita selesaikan, semua kegiatan, semua pembinaan di lapas bisa terlaksana” tuturnya.

Hal senada juga di sampaikan oleh Rektor UIN Antasari, Prof. Mujiburrahman menyampaikan kegembiraan terkait pelaksaan MoU ini, ia mengungkapkan bahwa rencana terkait kerja sama ini sudah lama dibicarakan, namun karena adanya berbagai hal seperti pandemi COVID-19 dan banjir maka MoU tertunda.

Labih lanjut, Prof. Mujiburrahman menyampaikan bahwa sebelumnya UIN Antasari juga telah melakukan kerja sama dengan Lapas Karang Intan sehingga kerja sama yang telah dilakukan itu bisa dijadikan acuan ataupun contoh, seperti bimbingan keagaman yang berkaitan dengan ceramah ataupun membaca Alquran, kemudian konseling, baik konseling terkait psikologi maupun hukum keluarga yang dialami warga binaan dan layanan perpustakaan.

“Kami sangat mendukung upaya-upaya ini, ini adalah suatu amal sholeh, perbuatan baik dalam rangka menolong saudara-saudara kita yang kurang beruntung. Insya Allah UIN bisa membantu kegiatan-kegiatan ini sebagai pengabdian kepada masyarakat” pungkas Prof. Mujiburrahman. (Humas)