UIN Antasari Serahkan Bantuan Sosial Langsung ke Desa Se-Tapin Tengah

Hiyung (04/08/2018) UIN Antasari Banjarmasin melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) menyerahan bantuan dari Kementerian Sosial Republik Indonesia (Kemensos RI) bagi masyarakat desa se Kecamatan Tapin Tengah, bertempat di depan SDN 1 Hiyung, Tapin, Kalimantan Selatan.

Bantuan yang diserahkan sebanyak 400 paket yang terdiri dari paket perlengkapan sekolah bagi pelajar, paket sembako bagi Lansia dan paket bantuan alat kesehatan bagi penyandang disabilitas.

Turut hadri dalam kesempatan tersebut, Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA, Kepala Biro AUPKK Drs. Saifi, M.Pd, Ketua LP2M UIN Antasari Banjarmasin, Dr. H. Yahya Mof, M.Pd, Dekan Fakultas Syariah UIN Antasari Banjarmasin, Dr. H. Jalaluddin, M.Hum, Sekretaris Desa Hiyung, Junaidi, Kepala Dinas Sosial Kabupaten Tapin Drs. H. Syamsuni, M. AP, dan Camat Tapin Tengah, H. Sugian Noor, S.Hut., MM.

Dalam sambutannya, Junaidi menyampaikan bahwa bantuan yang dikucurkan sangat membantu warga Hiyung pada khususnya dan desa-desa se Kecamatan Tapin Tengah pada umumnya. “Semoga bantuan ini bukan yang terakhir,ungkapnya”.

Kepala Dinas Sosial Kabupaten Tapin, H. Samsuni juga menyampaikan bahwa selain program Desa Mandiri Sejahtera juga ada Program Keluaga Harapan (PKH) dan Program bedah rumah.

“Bantuan sosial melalui program Desa Mandiri Sejahtera dan program bantuan-bantuan lainnya tersebut dalam rangka meringankan beban masyarakat dan mempercepat kemandirian dan kesejahteraan masyarakat, ujarnya”.

Selanjutnya, Mujiburrahman dalam sambutannya menyampaikan  bahwa Desa Hiyung merupakan salah satu dari (8) delapan desa yang menjadi binaan UIN Antasari dalam rangka pelaksanaan tridharma perguruan tinggi, yaitu pengabdian pada masyarakat.

“Program desa Hiyung sebagai Desa Mandiri Sejahtera merupakan program kerjasama antara UIN Antasari dan Kemensos RI yang sudah berlangsung selama 3 (tiga) tahun, ungkapnya”

“Program bantuan sosial ini merupakan salah satu bentuk kepedulian pemerintah terhadap masyarakat. Namun, perlu kita garisbawahi bersama bahwa program seperti ini tentu tidak akan diberikan secara terus menerus, sifatnya hanya sementara. Bantuan seperti ini hanya untuk membantu meringankan sementara, utamanya bantuan perlengkapan sekolah seperti buku, alat tulis dan sebagainya tentu akan habis dalam waktu singkat. Namun, dibalik itu semua, kita diharapkan bisa mendorong anak-anak kita untuk semangat bersekolah, jelas Mujib”

Mujib juga menegaskan bahwa jalan untuk meningkatkan kesejahteraan salah satunya adalah melalui pendidikan.

“Dengan pendidikan, kesempatan untuk meningkatkan kualitas hidup menjadi lebih terbuka. Di Kalsel ternyata masih banyak masalah terkait pendidikan. Rata-rata masyarakat kita di desa hanya sampai tingkat SMP/MTs, setelah itu menikah”

Kondisi tersebut menurutnya secara tidak langsung akan menghambat anak-anak  untuk mendapatkan kesempatan mengenyam pendidikan yang lebih tinggi dan meraih kesempatan untuk memperbaiki kulitas hidup secara lebih luas.

“Mari kita dorong anak-anak kita untuk semangat belajar dan sekolah hingga perguruan tinggi agar kesempatan untuk meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup menjadi terbuka lebar.”

“Jika di desa ini ada siswa-siswi yang prestasi, namun kekurangan biaya untuk melanjutkan studi ke perguruan tinggi, UIN Antasari Banjarmasin siap untuk menerima melalui program beasiswa Bidik Misi. Silahkan mendaftar, silahkan mencoba untuk meraih kesempatan tersebut, ajaknya”

Terakhir, Rektor UIN Antasari tersebut mengajak kepada seluruh masyarakat yang hadir untuk senantiasa bersyukur atas nikmat dan bantuan yang telah diberikan.

“Bersykurlah dengan menggunakan bantuan yang diberikan dengan sebaik-baiknya, ujarnya”

(rdh-humas)

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan