UIN Antasari Latih Dosen Untuk Persiapkan Kurikulum Responsif Gender

Rabu (2018/08/01) –  Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA)UIN Antasari Banjarmasin kembali bekerja sama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) RI menyelenggarakan kegiatan Pelatihan Dosen tentang Penerapan Kurikulum Responsif Gender sebagai kelanjutan dari agenda sebelumnya. Bertempat di Hotel G’Sign Banjarmasin, acara ini dihadiri oleh Kepala Biro AUPKK Drs. Saifi, M. Pd., perwakilan KPPA Dr. Heru Karsidi, M. Sc., dosen-dosen undangan sejumlah 8 dosen untuk tiap Fakultas.

“UIN Antasari sangat berterimakasih dengan KPPA atas terlaksananya kegiatan ini. Kerjasama sangat penting karena kita sangat mengharapkan adanya integrasi antara studi responsif gender dan kurikulum di UIN Antasari,” jelas Saifi membuka acara. Hal ini juga ditegaskan oleh Heru bahwasanya kerjasama dengan PTKIN sangat berguna bagi pengembangan kurikulum yang ada. “Sejauh ini kami telah bekerjasama dengan 18 PTKIN. Kami melihat adanya potensi yang kuat untuk menjaga kesetaraan gender dengan benar melalui kerjasama yang digagas. Kesetaraan gender di Indonesia berkembang dari kajian-kajian Al-Quran lalu diajarkan pada mahasiswa di kampus keagamaan. Maka mahasiswa akan membawa nilai itu ke dalam masyarakat,” ungkapnya.

Heru juga berharap bahwa kegiatan KPPA bersama PTKIN dapat menunjang pembangunan nasional jangka panjang. Selain itu, hasil penelitian dan kajian dari dosen khususnya dapat menjadi dasar pembuat kebijakan. Agenda selanjutnya yakni pemberian materi bertema Gender sebagai Konstruksi Sosial oleh Dr. Wawan Djunaedi dan tema Kebijakan PUG di PTKI oleh Dr. Suwendi, M.A.  (Kasubdit Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat Kemenag RI). (fdh/humas)

Tinggalkan Balasan