Pembelajaran Berbasis Riset Urgen Dilakukan

Selasa (2018/05/15)Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari menyelenggarakan International Guest Lecturers dengan tema “Educational System in The World: A Research Based Learning”. Kuliah tamu yang dihadiri oleh dosen-dosen ini menghadirkan pembicara Dr. Taufiqurrahman, M. Ed., Takeshi Fukumoto (Candidate Doctor of Philosophy Saga University, Japan), Spenser Edward Lemaich, M.A (RELO, US Embassy), dan Alicia Bradley, M.A (RELO, US Embassy).

Dr. Hairul Hudaya, Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kelembagaan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, menjelaskan pentingnya tema yang diangkat. “FTK sangat berbahagia dengan adanya kuliah tamu ini. Perubahan IAIN ke UIN menuntut satu percepatan untuk menyamakan diri dengan universitas lain. Salah satu penilaian dalan akreditasi adalah riset dosen dan mahasiswa. Nanti di kuliah ini kita bisa melihat bagaimana riset dimasukkan dalam pembelajaran, nanti bisa dibandingkan antara Indonesia dengan Jepang dan Amerika Serikat,” jelasnya. Menurutnya, ke depan pembelajaran berbasis riset akan menarik dan selalu baru serta akan memberikan wawasan lebih.

Senada dengan Hudaya, Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A, juga menyatakan bahwa topik dalam kuliah tamu sangat penting bagi UIN Antasari. “Jika kita lihat university ranking di dunia adalah universitas-universitas yang berbasis riset. Hal ini selain memperluas ilmu juga akan menghasilkan kebaruan dalam ilmu,” tutur Mujib dalam sambutannya. Melihat hal tersebut, tema yang disajikan diharapkan dapat memberikan pemahaman pentingnya pembelajaran berbasis riset diberikan ke mahasiswa.

Di Jepang sendiri, Takeshi Fukumoto memberikan contoh nyata bahwa Nishikyushu University dan Saga University telah menerapkan pembelajaran berbasis riset dengan dukungan dari pemerintah kota Saga. “Melalui riset dalam pembelajaran, akhirnya diproduksilah water chestnuts dalam bentuk makanan yang menyehatkan, kemudian dijual. Ini menunjukkan bahwa universitas bisa berkontribusi nyata bagi suatu kota dalam segi ekonomi melalui pembelajaran berbasis riset,” terang Takeshi.

Taufiqurrahman, dosen PAI UIN Antasari memberikan strategi untuk memadukan pembelajaran dan riset diantaranya memperkaya bahan ajar dengan hasil penelitian, menggunakan temuan penelitian mutakhir dan melacak sejarah ditemukannya perkembangan mutahir tersebut, memperkaya kegiatan pembelajaran dengan isu-isu penelitian kontemporer, dan mengajarkan materi metodologi penelitian dalam proses pembelajarn.

Sementara itu, Spenser Edward Lemaich dan Alicia Bradley mengungkapkan beberapa perbedaan sistem pembelajaran di Indonesia dan Amerika. “Di Indonesia, mata kuliah yang diberikan pada mahasiswa lebih banyak dibandingkan di Amerika. Di Amerika, mahasiswa sedikit mengambil mata kuliah namun dipelajari secara mendalam,” kata Spenser.

Komparasi sistem pendidikan di tingkat tinggi tersebut diharapkan memberikan gambaran khususnya bagi UIN Antasari untuk melek riset sehingga dapat diintegrasikan ke dalam pembelajaran sehingga mahasiswa mendapat proses belajar yang berkualitas. (fdh/humas)