Mujiburrahman: “Gerakan Radikal dan Sempalan Muncul Sebagai Bentuk Protes dan Ketidakpuasan”

Selasa (11/09/2018) Lembaga Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari Banjarmasin bekerjasama dengan Pemerintah Daerah Tanah Bumbu dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tanah Bumbu melaksanakan Bahtsu Masail Ummah dengan tema “Memahami Gerakan Sempalan dan Radikalisme Keagamaan; Tantangan  dan Peluang” bertempat di Medina 69 Resort, Pagatan, Tanah Bumbu.

Dalam kegiatan yang dihadiri perwakilan pimpinan MUI dan Ormas Islam se Kalimantan Selatan dan Para Ustadz-Ustadzah di lingkungan Kabupaten Tanah Bumbu tersebut, turut hadir Pelaksana Tugas Bupati Tanah Bumbu H. Sudian Noor, Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA,  Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., Ketua Dharmawanita Persatuan UIN Antasari Hj. Mariani, Ketua LP2M UIN Antasari Dr. Yahya Mof, M.Pd., Dekan Fakultas Syariah Dr. H. Jalaluddin, M.Hum., Wakil Dekan AUPK Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Dr. H. Hasni Noor, M. Ag., Kepala Kemenag Kab. Tanah Bumbu, dan Perwakilan Pimpinan MUI Kalimantan Selatan.

Dr. Yahya Mof, M. Pd dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini dilaksanakan atas kesamaan tujuan dalam rangka mencegah dan menangani pelbagai persoalan-persoalan di daerah utamanya gerakan-gerakan radikal dan sempalan keagamaan di Kalimantan Selatan

Selanjutnya, Plt. Bupati Tanah Bumbu H. Sudian Noor dalam sambutannya menyampaikan bahwa jajaran pemerintah Tanah Bumbu memiliki harapan yang sangat besar dari kegiatan Bahtsul Masail Ummah. Menurutnya hasil dari kegiatan Bahtsu Masail Ummah ini nanti akan sangat membantu Pemerintah Daerah dalam rangka menjaga stabiltas kehidupan sosial-keagamaaan dan menjawab persoalan-persoalan keagamaan yang ada di tengah masyarakat

Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA yang juga hadir sebagai keynote speaker  menyampaikan bahwa bermunculannya gerakan-gerakan radikal dan sempalan tersebut menurut kacamata sosiologi mesti ada hal yang salah yang lepas dari perhatian kita bersama.

“Gerakan sempalan dan radikal merupakan wujud dari protes dan ketidakpuasan terhadap tokoh dan lembaga keagamaan. Ada krisis yang terjadi, baik di dalam tubuh agama itu sendiri ataupun krisis masyarakat secara luas”, jelasnya.

Ada banyak faktor menurut Guru Besar Sosiologi Agama tersebut yang menjadi sebab munculnya gerakan radikal dan sempalan. Pertama, Hubungan antar individu masyarakat di era digital dan global hari ini yang lebih bersifat formal dan profesional ketimbang kekeluargaan, sehingga kemudian menyebabkan alienasi (merasa terasing dalam keramaian) dan memicu seseorang untuk mencari tambatan diri. Namun, ketika menambatkan diri pada kelompok-kelompok keagamaan arus utama sentuhan keakraban dan kedekatan yang intensif kurang didapatkan, sehingga hal tersebut dijawab oleh kelompok-kelompok yang lebih kecil.

Kedua, krisis politik yang diikuti krisis ekonomi. Jika hanya krisis politik rasanya tidak terlalu pahit, namun ketika diiringi oleh krisis ekonomi maka akan terasa benar-benar pahit.

“Orang bisa saja tenang di bawah kekuasaan otoriter asalkan perut kenyang dan punya banyak uang. Tapi, jika tiadanya kebebasan politik diperparah dengan kemiskinan, maka krisis itu bisa meledak menjadi revolusi sosial,”jelasnya.

Ketiga, krisis budaya, politik dan ekonomi sebagai akibat modernisasi dan globalisasi.

“Krisis politik, budaya dan ekonomi yang juga menjurus pada krisis moral dan banyaknya pilihan yang tersedia di internet menyebabkan orang menjadi bingung, sehingga akhirnya mencari pegangan kuat pada agama. Namun, sebagian orang tidak lagi tertarik dengan lembaga-lembaga keagamaan yang mapan karena dianggap tercemar atau terlalu lentur dalam menghadapi pergeseran nilai, sehingga akhirnya orang-orang tersebut merasa lebih nyaman bergabung dengan gerakan-gerakan sempalan yang memberikan “kepastian” sebagai pegangan hidup.

Terakhir, tingkat mobilitas (pergerakan) manusia yang sangat tinggi untuk tidak hanya sekedar berkunjung, namun juga berpindah-pindah.

“Perpindahan manusia tersebut tentu bukan hanya fisik, tapi juga budaya termasuk paham keagamaan yang dianutnya”, jelas Mujib.

(rdh-humas)

Tinggalkan Balasan