Mujiburrahman : “Era Informasi Hari Ini Kita Beruntung Sekaligus Kompetitif”

“Perubahan zaman yang anda alami hari ini begitu dahsyat, namun kedahsyatan perubahan itu tidak anda sadari, karena anda tidak merasakan zaman yang sebelumnya. Masyarakat mendapatkan informasi yang sangat melimpah ruah sebagai dampak dari revolusi informasi hari ini. Hal tersebut sudah diprediksi sebelumnya oleh Alvin Tofler dalam bukunya The Future Shock dan The Third Way dimana di masa depan umat manusia akan mengalami kejutan luar biasa dalam perubahan peradaban”.

Hal tersebut disampaikan Prof. Mujiburrahman, MA ketika memberikan materi dihadapan puluhan mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin yang mengikuti Islamic Leader Camp yang dilaksanakan oleh DEMA Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin (Jum’at, 05/10/2018)

Kegiatan tersebut akan dilaksanakan selama 3 hari terhitung dari tanggal 05 – 07 Oktober 2018 dengan menghadirkan Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. Mujiburrahman, MA., Walikota Banjarmasin H. Ibnu Sina, S.IP., M.Si., Wakil Rektor I Universitas Lambung Mangkurat Prof. H. Achmad Alim Bachri,S.E.,M.Si dan Willy Ramadhan,S.Pd., M. Si sebagai narasumber.

Dalam pemaparannya Guru Besar Sosiologi Agama tersebut menyampaikan bahwa jika zaman dahulu umat manusia kekurangan informasi karena terbatasnya sumber-sumber informasi yang tersedia. Namun, era hari ini informasi melimpah ruah.

“Kita mengalami ledakan informasi (the explosion of information). Hal tersebut kemudian menyebabkan masalah-masalah baru. Pertama¸ karena informasi melimpah ruah, informasi-informasi tersebut menjadi membingungkan. Masyarakat menjadi kesulitan untuk memilah mana yang harus diambil dan mana yang tidak. Kedua, kita mengalami kondisi hadir sekaligus juga absent. Media hanya menghadirkan yang seolah-olah diri kita yang sebenarnya. Padahal hanya citra parsial dari diri kita, gambaran diri kita yang sudah dimodifikasi dengan berbagai aplikasi. Ketiga, Mujib mengutip penelitian Sherry Turkle yang berjudul Alone Together: Why We Expect More from Technology and Less from Each Other dimana di era hari ini meskipun kita bersama-sama, namun menjadi sibuk sendiri dengan ponsel pintar masing-masing. Yang jauh menjadi dekat dan yang dekat menjadi jauh. Kita merasakan kesunyian dalam keramaian. Terakhir, Budaya instan.  Selalu ingin yang cepat, praktis dan mudah. Bahkan belajar juga ingin yang praktis-praktis, sehingga melupakan bahwa ada proses yang harus direncanakan dan dilalui dengan serius, bukan tiba-tiba melompat”

“Kita menjadi generasi yang beruntung sekaligus kompetitif”, tegas Mujib.

Untuk itu, kita harus mampu beradaptasi dengan perubahan dan mampu mencari solusi-solusi kreatif baru. Terakhir, Rektor UIN Antasari Banjarmasin tersebut mengutip Alvin Tofler bahwa “Orang yang buta huruf di masa depan tidak akan menjadi orang yang tidak bisa membaca dan menulis. Itu adalah orang yang tidak tahu cara belajar, tidak mau belajar, belajar kembali”.

(Rdh/humas)

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan