Hari Amal Bakti ke 73; Menag Sampaikan Urgensi Ketahanan Keluarga sebagai Basis Ketahanan Bangsa

Ratusan pegawai mengikuti upacara peringatan Hari Amal Bakti (HAB) ke-73 Kementerian Agama tingkat Provinsi Kalimantan Selatan di halaman Asrama Haji Embarkasi, Banjarbaru, Kamis (3/1/2019).

Upacara peringatan HAB tersebut dipimpin oleh Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor. Turut hadir Rektor UIN Antasari Banjarmasin, sejumlah unsur Muspida provinsi Kalimantan Selatan, kementerian agama Kabupaten/Kota, Walikota Banjarbaru dan sejumlah tokoh agama dan masyarakat.

Pada kesempatan tersebut, Sahbirin Noor juga menyerahkan penganugerahan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya kepada yang berhak menerima. Selain itu, juga penyerahan Kakanwil Award 2018 dan bantuan rumah bagi penyandang disabilitas.

Selanjutnya, Sahbirin Noor membacakan sambutan Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin. Tema HAB tahun ini yakni jaga kebersamaan umat.

“Berdirinya Kementerian Agama  sejak 3 Januari 1946 silam adalah untuk menjaga dan memelihara, sekaligus mengembangkan kualitas pendidikan keagamaan masyarakat. Hal tersebut juga dimaksudkan agar tetap dan terus terjaganya kerukunan hidup antarumat beragama yang kian rekat. Dan pada akhirnya agar kualitas kehidupan keagamaan segenap bangsa makin meningkat”, pungkasnya

 

“Melalui peringatan Hari Amal Bakti Kementerian Agama, kita diingatkan kembali arti 3 pentingnya jaminan hak beragama dalam pelaksanaan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, terutama sila Ketuhanan Yang Maha Esa pada Pembukaan dan pasal 29 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia. Dalam negara kita berdasar Pancasila, bukan hanya jaminan untuk mengamalkan ajaran agama dilindungi negara, bahkan kebijakan Pemerintah tidak boleh bertentangan dengan ajaran dan kaidah agama” tegasnya.

Selanjutnya Menag melalui sambutannya juga mengajak seluruh jajaran Kementerian Agama, apalagi di tahun politik sekarang ini, untuk senantiasa menebarkan energi kebersamaan, merawat kerukunan, dan menempatkan diri di atas dan untuk semua kelompok dan golongan kepentingan. Ajakan yang sama kepada semua elemen bangsa, untuk jaga kebersamaan, keutuhan sesama anak bangsa.

“Segala ujaran, perilaku, dan sikap yang bisa menimbulkan luka bagi sesama saudara, mari kita hindari. Mari jauhi saling menebar benci, saling melempar fitnah keji, saling menyuburkan penyakit hati, dan saling melukai hati antarsesama anak negeri”,tegasnya.

“Dalam kesempatan ini, saya juga memohon perhatian semua elemen umat beragama, para ulama dan tokoh agama, serta jajaran Kementerian Agama terhadap urgensi ketahanan keluarga sebagai basis ketahanan bangsa. Pembinaan ketahanan keluarga haruslah dilakukan terus menerus tiada henti.Ketahanan keluarga belakangan ini menghadapi ancaman guncangan dan kerapuhan, seperti terlihat dari tingginya angka perceraian, perkawinan usia dini, dan kekerasan dalam rumah tangga. Untuk itu, saya minta agar Program Bimbingan Perkawinan dan Konseling Keluarga dijalankan secara lebih masif bekerjasama dengan organisasi mitra Kementerian Agama dan ormas keagamaan lainnya”, tutupnya.

 

 

Tinggalkan Balasan