Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
UIN Antasari Dorong Toleransi Demi Keutuhan Bangsa
Filed Under: Rilis Berita Thursday, 11 January 2018 pukul 12:19 WITA — Dilihat 280 kali
Bagikan Tulisan Ini

Kamis, 11 Januari 2018 bertempat di Aula Zafry Zam-zam UIN Antasari Banjarmasin diselenggarakan Diseminasi Hasil Survey Nasional PPIM 2017, Sikap Keberagaman di Sekolah dan Universitas di Indonesia dengan tema “Intoleransi dan Radikalisme Siswa dan Mahasiswa” yang dilaksanakan oleh PPIM UIN Jakarta dan Convey Indonesia bekerjasama dengan LP2M UIN Antasari. Survey ini dilatarbelakangi oleh paham keagamaan yang intoleran dan eksklusif yang berdampak negatif bagi kebhinekaan, kesatuan, dan jalannya demokrasi.

Dalam sambutannya, Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA., mengatakan bahwa belakangan ini isu-isu aktual terkait radikalisme sedang diperbincangkan, “Diseminasi ini merupakan salah satu upaya UIN Antasari untuk terlibat dalam persoalan-persoalan publik. Biasanya hasil penelitian dipublikasikan di jurnal ilmiah yang mana banyak masyarakat dan pemegang kebijakan tidak tahu. Maka dari itu, dengan adanya diseminasi ini kita berharap ilmu pengetahuan yang ada di kampus bisa disebarluaskan”.

Prof. Dr. Jamhari Ma’ruf, MA., sebagai Keynote Speech menyatakan kekagumannya pada Kalimantan Selatan yang berhasil menjaga toleransi dengan baik. “Beberapa waktu lalu pernah terjadi konflik antar etnis di Kalimantan Tengah dan Kalimantan Barat. Mungkin di Kalimantan Selatan juga terjadi konflik akan tetapi itu dapat dijaga sehingga tidak terjadi hal yang meresahkan. Saya kira ini karena warisan kultur Banjar yang kuat,” jelasnya.

Hasil survey nasional disampaikan oleh Fuad Jabali, Ph.D dan Dr. Yunita Faela Nisa, Psi., yang menjabarkan temuannya. Secara nasional, sebanyak 2191 responden yang terdiri dari siswa/ mahasiswa serta guru/ dosen dilibatkan. Sementara itu, dari provinsi Kalimantan Selatan diambil sampel Kabupaten Hulu Sungai Tengah dan Kota Banjarmasin. “Kita menemukan bahwa profil opini intoleran eksternal (7.4%), intoleran internal (41,1%), dan radikal (36.1%) di Kalimantan Selatan lebih rendah daripada rata-rata nasional (sebesar 34.3%; 51.1%; dan 58.5%),” terang Yunita. Survey ini juga mendata sumber pendidikan agama yang diperoleh oleh siswa dan mahasiswa yakni dari pelajaran agama Islam, TV, media sosial, buku/ kitab, majelis taklim, majalah serta radio sehingga dimungkinkan level intoleransi di Kalimantan Selatan tidak terlalu tinggi dibandingkan dengan hasil nasional. “Saya kira kita perlu meniru dan belajar banyak dari Kalimantan Selatan terkait hal ini,” pungkas Yunita.

Hasil survey nasional merekomendasikan bahwa pemerintah harus aktif mencegah terjadinya opini dan aksi intoleransi. Selain itu, bidang pendidikan juga harus mendorong toleransi dan keberagaman serta mengoptimalkan peran ormas untuk menyediakan konten pengetahuan agama yang moderat. (Humas)

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
BEE
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:42 am

Senyumnya mekar dalam bingkai rindu yang telah lama terbuang, tergerus oleh kenangan sebelumnya. Dan Ran, adalah pemuda yang mampu menciptakan senyumnya yang baru.."Jleb" mata terkantup-kantup seakan …

Tolak Pertambangan dan Sawit, Mahasiswa Datangi DPRD Kal-Sel
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:31 am

Aksi di bundarahan HA“Save Meratus, Save Kalsel” demikian tulisan pada selebaran yang dibagikan pada aksi tolak izin tambang dan sawit, Selasa siang (16/18). Aksi yang mengatasnamakan …

Gagal Menggandeng Perasaan
Diposting pada lembaga pers tanggal 2 January 2018 pukul 2:47 am

“Mungkin terselip.” Ucapnya sendu. Ini bukan kali pertama Nunik tersudut oleh perkara cinta. Sepanjang hidupnya sebagai remaja, ia terlampau sering terambung oleh produk asmara yang satu …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top