Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Rektor Ajak Masyarakat Rawat Sungai
Filed Under: Rilis Berita Friday, 3 November 2017 pukul 10:47 WITA — Dilihat 138 kali
Bagikan Tulisan Ini

Rektor Prof Dr H Mujiburrahman MA mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk merawat sungai dan mendukung upaya pemerintah untuk merevitalisasi sungai.

Masyarakat muslim Banjar sejatinya memiliki kearifan lokal dalam menjaga sungai. Bahkan, dalam pandangan ulama klasik, daerah sungai termasuk kawasan terlarang sehingga seharusnya tak boleh ada bangunan yang mengganggu kelestarian sungai. Manfaat dari kelestarian sungai akan kembali pada masyarakat.

Hal itu terungkap pada diskusi Kongres Sungai Indonesia III, Kamis (2/11/2017), di Aula Sanggam Banua Eks Kantor Gubernur Kalsel, di Jalan Jenderal Sudirman Banjarmasin.

“Sampai awal 1980-an, sungai-sungai kecil di Banjarmasin, termasuk kanal di dua sisi Jalan A Yani relatif masih berfungsi dengan baik. Pada 1995, masih ada 117 sungai, tapi pada tahun 2000 tinggal 70 sungai dan pada 2002, sungai tinggal 60. Pada tahun 2008 dilaporkan, tak kurang 57 sungai di Banjarmasin lenyap,” ungkap Mujiburrahman.

Menurut Mujib, sungai-sungai kecil yang hilang umumnya tertutup jalan. Banyak juga sungai yang masih mengalir namun sudah tercemar. Banyak masyarakat yang membangun rumah di tepi sungai, mencuci, mandi dan buang air. Kebiasaan ini belum sepenuhnya sirna.

“Hal ini diperparah dengan jumlah penduduk yang makin meningkat, pencemaran akibat penggundulan hutan, dan limbah pertambangan,” kata Sosiolog itu.

Ditambahkan Mujib, selain dukungan kearifan lokal dan dasar agama, Pemko Banjarmasin juga telah mengeluarkan Perda No 2 Tahun 2007, yang melarang membuat bangunan di sepadan sungai, membuang limbah, dan sampah. (Courtesy: emzeeez.blogspot.co.id; Bpost).

 

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
BEE
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:42 am

Senyumnya mekar dalam bingkai rindu yang telah lama terbuang, tergerus oleh kenangan sebelumnya. Dan Ran, adalah pemuda yang mampu menciptakan senyumnya yang baru.."Jleb" mata terkantup-kantup seakan …

Tolak Pertambangan dan Sawit, Mahasiswa Datangi DPRD Kal-Sel
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:31 am

Aksi di bundarahan HA“Save Meratus, Save Kalsel” demikian tulisan pada selebaran yang dibagikan pada aksi tolak izin tambang dan sawit, Selasa siang (16/18). Aksi yang mengatasnamakan …

Gagal Menggandeng Perasaan
Diposting pada lembaga pers tanggal 2 January 2018 pukul 2:47 am

“Mungkin terselip.” Ucapnya sendu. Ini bukan kali pertama Nunik tersudut oleh perkara cinta. Sepanjang hidupnya sebagai remaja, ia terlampau sering terambung oleh produk asmara yang satu …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top