Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Perpustakaan Aktif
Filed Under: Rilis Berita Tuesday, 30 May 2017 pukul 07:42 WITA — Dilihat 1,336 kali
Bagikan Tulisan Ini

Kecintaan Moch Isra Hajiri terhadap buku, juga ditularkannya kepada ketiga buah hatinya. Bahkan, anak-anaknya itu sejak kecil kerap diajaknya membeli buku murah baik yang dijual di Gramedia maupun di halaman Perpustakaan Provinsi Kalsel di Jalan A Yani Km 6 Banjarmasin.

“Ini supaya menumbuhkan minat baca kepada ketiga anak-anak saya. Saya juga sering mengajak anak-anak membeli buku di Gramedia, tapi yang harga murah. Saya juga ajak anak membeli buku murah dijual di halaman Perpustakan Provinsi pal 6,” kata Isra Hajiri.

Kepala Divisi Layanan pada Perpustakaan UIN Antasari Banjarmasin ini, sejak masih sekolah di SD Jawa 1 Martapura, suka komik Kungfu Boy dan Dragon Ball. Dia juga suka buku anak-anak seperti Lima Sekawan maupun cerita detektif anak-anak.

“Biasanya meminjam lewat perpustakaan keliling di tempat saya, Kampung Jawa Martapura. Dan kadang-kadang kalau ada duit beli,” ujar lelaki kelahiran Martapura, Kabupaten Banjar, 6 Mei 1983 ini.

Setelah melanjutkan ke MTs Hidayatullah Keraton, Martapura dan Madrasah Aliyah Keagamaan Negeri (MAKN), berubah genre bacaannya menjadi suka membaca novel-novel kriminalitas seperti karya Sydney Sheldon, Alfred Hitchcock dan cerita silat Kho Ping Hoo.

“Saya suka buku detektif itu karena membikin penasaran dan menebak jalan ceritanya atau siapa pelakunya,” kata lulusan S2 Perpustakaan ini.

Dia pun bercerita, orangtuanya juga berlangganan majalah Tempo, koran-koran lokal dan nasional serta majalah Dharma Wanita.

Namun, saat kuliah di IAIN (UIN) Antasari Banjarmasin, dia lebih banyak membaca buku yang berhubungan dengan perkuliahan seperti Membumikan Alquran karya Quraish Shihab.

“Saya juga membaca wawasan Alquran, tentang sistem peradilan Islam. Itu sesuai jurusan saya waktu kuliah, yakni Jurusan Peradilan Agama,” ujar pustakawan sekaligus dosen Jurusan Perpustakaan UIN Antasari.

Setelah bekerja menjadi dosen, lelaki pemilik gelar S.HI, S.IP dan M.Hum ini dia banyak membaca buku di perpustakaan saja. “Kalau ada book fair, saya hunting membeli buku-buku bermutu seperti Pegustian dan Temenggung ditulis Helius Sjamsuddin, tetralogi Laskar Pelangi dan lain-lain,” ceritanya.

Menurut dia, dengan suka membaca, menambuat wawasannya menjadi luas dan tahu peristiwa lebih mendalam melalui majalah maupun koran. “Saya juga jadi tahan membaca buku pelajaran waktu sekolah maupun kuliah,” ujarnya.

Kini, di rumahnya sudah ada perpustakaan pribadi, meski tidak terlalu besar. Sebagai lulusan pascasarjana perpustakaan, dikatakannya, perpustakaan itu tidak boleh pasif, tapi harus aktif dan ada di mana-mana.

“Perpustakaan provinsi tidak harus tersentralisasi di pal 6 saja, tapi harus ada di mal, pasar, di rumah sakit dan lain-lain,” katanya.

Memasyarakatnya perpustakaan, lanjut dia, menjadikan perpustakaan ada di masyarakat, jadi tidak ada jarak.

Adapun terobosan sebagai pustakawan, perlu menciptakan terhadap perpustakaan dengan menyediakan bahan-bahan yang masyarakat perlukan. Misalnya, bahan untuk mengerjakan tugas seperti buku, jurnal baik tercetak maupun online.

“Semuanya harus ada di perpustakaan,” katanya. (ful) (courtesy: www.uri.co.id/uri/ndika/ktavianty/AO)

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
BEE
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:42 am

Senyumnya mekar dalam bingkai rindu yang telah lama terbuang, tergerus oleh kenangan sebelumnya. Dan Ran, adalah pemuda yang mampu menciptakan senyumnya yang baru.."Jleb" mata terkantup-kantup seakan …

Tolak Pertambangan dan Sawit, Mahasiswa Datangi DPRD Kal-Sel
Diposting pada lembaga pers tanggal 17 January 2018 pukul 5:31 am

Aksi di bundarahan HA“Save Meratus, Save Kalsel” demikian tulisan pada selebaran yang dibagikan pada aksi tolak izin tambang dan sawit, Selasa siang (16/18). Aksi yang mengatasnamakan …

Gagal Menggandeng Perasaan
Diposting pada lembaga pers tanggal 2 January 2018 pukul 2:47 am

“Mungkin terselip.” Ucapnya sendu. Ini bukan kali pertama Nunik tersudut oleh perkara cinta. Sepanjang hidupnya sebagai remaja, ia terlampau sering terambung oleh produk asmara yang satu …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top