Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Moralitas di Atas Hukum
Filed Under: Rilis Berita Tuesday, 5 September 2017 pukul 16:29 WITA — Dilihat 357 kali
Bagikan Tulisan Ini

Kali ini, forum kajian keagamaan eksekutif,  Selasa (29/08/2017) menghadirkan pakar hukum tata negara Prof Dr H M Mahfud MD SH SU. Dalam paparannya, Ketua Mahkamah Konstitusi (2008-2013) itu menyampaikan, membangun kembali moralitas adalah problem paling mendasar. “Contoh yang paling sederhana adalah sopan santun yang sudah mengalami krisis,” papar Mahfud di hadapan undangan yang memadati Aula Bank Kalsel.

Menurut Mahfud, saat ini orang berani menyakiti orang lain karena belum dinyatakan melanggar hukum. Dan ada banyak persoalan moral diletakkan di bawah hukum, padahal moral lebih tinggi dari hukum dan sekaligus adalah sumber hukum.

Ia memaparkan, tahun 1998, bangsa kita mempersoalkan hubungan moralitas dan hukum. Lalu pada Ketetapan MPR Nomor 6 tahun 2001, hubungan itu dipertegas: pejabat publik yang disorot publik sehingga menimbulkan kontroversi harus mengundurkan diri. Artinya, moralitas di atas hukum.

Hal itu ditegaskan kembali melalui Ketetapan MPR Nomor 8 tahun 2001 yang menyebut, ASN yang melanggar hukum bisa dibebastugaskan sebelum proses hukumnya berjalan.

Mahfud menyebut, hal ini sudah dicontohkan oleh founding father kita. “Tahun 1950-an, Bung Hatta mundur (hanya) karena berseberangan pendapat dengan Bung Karno,”imbuh Mahfud.

Islam dan Moralitas

Oleh karena itu, dalam agama Islam, Nabi Muhammad SAW diutus menyempurnakan akhlak. Akhlak itu induk moral. Akhlak tata cara hidup. Hal itu semakin terurai melalui momentum hari raya qurban.

“Dalam momentum hari raya Idul Adha, berkurban adalah simbol menyembelih sifat kebinatangan kita yg membahayakan. Kebinatangan ini tempatnya di neraka jahanam. Inilah esensi qurban yang berarti mendekat kepada Allah. Taqarrub, ihsan, takwa, dalam satu barisan substantif,” tukas Guru Besar UII Yogyakarta.

Mahfud menggarisbawahi, untuk menghadapi masa depan yang diwarnai dinamika dan teknologi yang sangat menantang, harus ada perlawanan moral yang baik. “Sudah banyak sifat dajjal yang timbul. Ini harus dilawan dengan moralitas,” pungkas pria kelahiran Sampang 60 tahun lalu yang masih enerjik ini.

Rektor UIN Antasari Prof Fauzi Aseri dalam sambutannya menegaskan, forum kajian keagamaan eksekutif kerjasama UIN Antasari dan Bank Kalsel menyahuti berbagai problematika, kebutuhan serta tren yang ada, termasuk moralitas. Rektor UIN Antasari menyebut, tahun 2016 lalu, UIN Antasari mendapat kepercayaan Pemerintah untuk mengelola desa binaan dari pemerintah. Arah pengembangan desa ini salah satunya adalah revolusi mental.

“Tentu, forum dan media seperti ini sesuai dengan visi perubahan kita IAIN menjadi UIN,” tukas Rektor. (MHM; Courtesy: unimelb.edu.au)

 

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
MENJELANG PEMILWA 2018
Diposting pada lembaga pers tanggal 14 February 2018 pukul 5:49 am

Logo Panitia Pemilihan Mahasiswa UIN Antasari BanjarmasinUIN Antasari akan melaksanakan agenda rutin tahunan yaitu Pemilihan Umum Mahasiswa (PEMILWA) yang dilaksanakan oleh Panitia Pemilihan …

AF MENJADI AFI
Diposting pada lembaga pers tanggal 9 February 2018 pukul 9:13 am

Lambang Jurusan Akidah dan Filsafat Islam UIN Antasari BanjarmasinSalah satu jurusan pada Fakultas Ushuluddin dan Humaniora, yaitu Akidah Filsafat (AF) sekarang berubah nama menjadi Akidah dan …

PROMOSI FEBI, VOUCHER UMRAH LIMA RATUS RIBU TIDAK BISA DIUANGKAN
Diposting pada lembaga pers tanggal 9 February 2018 pukul 9:04 am

Voucher Paket Umroh Ramadhan dan SyawalDalam rangka promosi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (FEBI) mengadakan acara senam bersama dan gotong royong, Jum’at (9/2). Acara yang dihadiri ratusan …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top