Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Hasil Ujian Tes CAT — 09/11/2016 pukul 12:00am
Kepegawaian — 08/11/2016 pukul 3:52pm
Register PNS IAIN Antasari 2015 — 10/09/2015 pukul 3:48am
Bimtek PAK Dosen 2015 — 27/05/2015 pukul 12:09am
DATA STATISTIK OKH — 11/05/2015 pukul 6:14am
PERATURAN DISIPLIN PNS — 14/04/2015 pukul 12:56am
UNDANGAN PENGARAHAN CPNS DOSEN 2014 — 27/03/2015 pukul 9:58am
Meraih Surga Ibu
Filed Under: Opini Antasari Jumat, 23 Desember 2016 pukul 22:36 WITA — Dilihat 536 kali
Bagikan Tulisan Ini
hari-ibu

oleh : Nor Hasanah,S. Ag, MIKom

slide1

Bangsa Indonesia memperingati hari ibu yang tahun ini jatuh pada Kamis, 22 Desember 2016. Kalau di negara lain seperti Eropa di kenal dengan istilah Mother’s Day. Untuk di Indonesia, Hari Ibu pertama kali setelah Presiden Soekarno mendeklarasikan melalui melalui Dekrit Presiden Nomor 316 tahun 1959 menetapkan bahwa tanggal 22 Desember adalah Hari Ibu dan dirayakan secara nasional hingga saat ini.

Walaupun Hari Ibu di Indonesia itu tanggal 22 Desember, tapi kalau Hari Ibu Sedunia itu dirayakan tiap tanggal 13 Mei. Pastinya ada sejarah hingga dipilihnya tanggal 22 Desember tersebut untuk puncak peringatan Hari Ibu di negara kita.

Seperti di ketahui, pada tanggal 22-25 Desember 1928 bertempat di Yogyakarta, para pejuang wanita Indonesia dari Jawa dan Sumatera pada saat itu berkumpul untuk mengadakan Kongres Perempuan Indonesia I (yang pertama). Ini dianggap sebagai tonggak berdirinya organisasi para pejuang wanita yang pertama Indonesia.

Awalnya peringatan Hari ibu ditujukan untuk mengenang para pahlawan wanita atau para srikandi besar yang ikut berjuang dan ikut andil besar serta terlibat dalam upaya bangsa kita melepaskan diri dari para penjajah. Namun seiring dengan waktu yang terus berjalan di era zaman modern ini, seolah Hari Ibu hanya melibatkan hubungan anak dan ibunya.

Kemuliaan Seorang Ibu
Sering kita mendengar hadits Nabi Muhammad SAW yang menyatakan bahwa surga itu di bawah telapak kaki ibu. Jika dipahami secara tekstual, ini seperti keindahan surga yang di dalamnya indah mengalir sungai itu ada di bawah telapak kaki seorang wanita yang melahirkan kita.

Hadits tersebut adalah kata kiasan yang mengabarkan betapa kita wajib menaati dan berbakti pada seorang ibu, mendahulukan kepentingannya mengalahkan kepentingan pribadi. Karenanya, dikatakan ketika kita mau meraih surganya Allah kita harus mendapat ridho Allah yang sangat bergantung kepada ridho orang tua.

Islam begitu menghormati dan memuliakan seorang ibu. Ketika Nabi Muhammad SAW ditanya oleh seseorang tentang kepada siapa dia harus berbakti terlebih dahulu kemudian beliau menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian siapa lagi yaa Rasul?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Kemudian orang itu bertanya lagi, “Lalu kemudian?” Rasulullah menjawab “Ibumu.” Orang itu pun bertanya lagi, “Kemudian siapa lagi?” Rasul menjawab, “Kemudian ayahmu.”

Jawaban 3 ibu berbanding 1 ayah menandakan bahwa betapa pentingnya sosok ibu bagi kita semua. Itu sebabnya ketika orang tersebut bertanya tentang kepada siapa ia harus berbakti terlebih dahulu, Rasulullah menjawab kepada Ibu sebanyak 3 kali dan kemudian kepada ayah.

Jika seorang ibu yang meninggal dalam masa 40 hari setelah melahirkan, maka ia mati syahid. Seorang ibu yang menyusui anaknya mendapat satu pahala dari tiap titik yang ia berikan pada anaknya. Jika seorang ibu memberi susu pada anaknya yang menangis, maka Allah mengganjarnya dengan pahala satu tahun shalat dan puasa.

Jika seorang ibu menunaikan kewajibannya menyusui selama dua setengah tahun, maka malaikat di langit langsung menyebarkan berita bahwa surge wajib baginya. Ketika seorang ibu tidak tidur dengan nyenyak karena menjaga anaknya yang sakit, maka ia mendapat pahala setara dengan pahala membebaskan 20 orang hamba sahaya.

Seorang ibu yang kurang tidur karena menjaga anak yang sakit akan diampunkan seluruh dosanya dan jika ia menghibur anaknya yang sakit, Allah beri padanya pahala 12 tahun ibadah. Allah telah mengaruniakan banyak kebaikan pada perempuan, ia memiliki segala perangkat untuk hamil, melahirkan dan menyusui.

Dengan kata lain, Tuhan melibatkan perempuan dalam proses penciptaan manusia. Dalam proses tersebut seorang ibu melewati berbagai kesusahan dan pengorbanan. Namun, Allah yang Maha Pengasih mengganjarnya dengan kebaikan yang setara.

Pengorbanan Yang Luar Biasa
Pada hari Ibu ini mari kita sejenak merenung dari pengorbanan yang telah diberikan Ibu kepada kita. Kita semua tentu lahir dari rahim seorang ibu. Terkadang demi kebahagiaan anaknya seorang Ibu terpaksa berbohong.

Dalam keseharian tentu masih ingat dan membekas dalam kalbu kita, jika kita sedang makan dan makanan kita kurang, Ibu akan berkata, “Cepat lah makan, Ibu tidak lapar.” Ibu akan selalu menyisihkan Ikan dan Daging untuk anaknya seraya berkata, “Ibu tak suka daging, makan lah nak.”

Saat tengah malam ketika ia sedang menjaga anaknya yg sakit, ia akan berkata, “Istirahat lah nak, Ibu belum ngantuk.” Lalu, ketika anaknya sudah bekerja, lantas mengirimkan uang untuknya, kadang ia berkata, “Simpan lah untuk keperluanmu nak, Ibu masih punya Uang.”

Bahkan ketika anaknya sudah sukses, kemudian menjemput ibunya tuk tinggal di rumah yang luas, ia akan berkata, “Rumah tua kita sangat nyaman, Ibu tidak terbiasa tinggal di sini.” Saat anaknya menangis karena ia sakit, Ibu akan berkata, “Jangan menangis nak, Ibu tak apa apa.”

Semoga tulisan ini mampu menganggap kita masih kecil, ia akan senantiasa menghawatirkan kita, tapi beliau tak akan membiarkan kita menghawatirkan dirinya. Dalam kitab Al-Kabaair karya Imam Imam Adz-Dzahabi beliau menjelaskan betapa besar pengorbanan seorang ibu yang telah mengandungmu di dalam perutnya selama sembilan bulan, seolah-olah sembilan tahun.

Dia bersusah payah ketika melahirkanmu yang hampir saja menghilangkan nyawanya. Dia telah menyusuimu dari putingnya dan ia hilangkan rasa kantuknya karena menjagamu. Dia cuci kotoranmu dengan tangan kirinya, dia lebih utamakan dirimu dibanding dirinya serta makanannya.

Dia jadikan pangkuannya sebagai ayunan bagimu. Dia telah memberikanmu semua kebaikan dan apabila kamu sakit atau mengeluh tampak darinya kesusahan yang luar biasa dan panjang sekali kesedihannya dan dia keluarkan harta untuk membayar dokter yang mengobatimu.

Seandainya dipilih antara hidupmu dan kematiannya, maka dia akan meminta supaya kamu hidup dengan suaranya yang paling keras. Betapa banyak kebaikan ibu, sedangkan engkau balas dengan akhlak yang tidak baik.

Dia selalu mendoakanmu dengan taufik, baik secara sembunyi maupun terang-terangan. Tatkala ibumu membutuhkanmu di saat dia sudah tua renta, engkau jadikan dia sebagai barang yang tidak berharga di sisimu. Engkau kenyang dalam keadaan dia lapar. Engkau puas minum dalam keadaan dia kehausan. Engkau mendahulukan berbuat baik kepada istri dan anakmu dari pada ibumu.

Semoga momentum Hari Ibu menjadikan kita anak-anak yang selalu berbakti kepada orang tua dan khususnya kepada ibu yang telah melahirkan dan membesarkan kita menjadi anak yang shaleh shalehah. Selamat hari ibu. (*)

 

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
BUAF Berhasil Tarik 12 Perguruan Tinggi
Diposting pada lembaga pers tanggal 19 Juli 2017 pukul 4:11 am

SukmaBorneo Undergraduate Academic Forum (BUAF) merupakan forum ilmiah bagi para mahasiswa, yang baru dibentuk sekitar dua tahun lalu. Keberadaan forum ini sebagai jawaban atas keresahan para dosen, …

Berita Sukma
Diposting pada lembaga pers tanggal 29 Mei 2017 pukul 9:35 pm

BSukma_Sejak pukul 7:30 waktu setempat, telah terlihat antrian di gedung abu-abu atau Siakad oleh para orang tua dan calon mahasiswa baru untuk mengambil surat kelulusan pasca pengumuman pada tanggal …

AKSI DEMI MATA KULIAH WAJIB
Diposting pada lembaga pers tanggal 24 Mei 2017 pukul 6:11 pm

AKSI DEMI MATA KULIAH WAJIBTak seperti kebanyakan mahasiswa pada umumnya, mahasiswa jurusan PGMI di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan ini harus melakukan pementasan guna memperoleh nilai akhir masa …

To Top