Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Hasil Ujian Tes CAT — 09/11/2016 pukul 12:00am
Kepegawaian — 08/11/2016 pukul 3:52pm
Register PNS IAIN Antasari 2015 — 10/09/2015 pukul 3:48am
Bimtek PAK Dosen 2015 — 27/05/2015 pukul 12:09am
DATA STATISTIK OKH — 11/05/2015 pukul 6:14am
PERATURAN DISIPLIN PNS — 14/04/2015 pukul 12:56am
UNDANGAN PENGARAHAN CPNS DOSEN 2014 — 27/03/2015 pukul 9:58am
Makna Kunjungan Raja Salman bagi Indonesia
Filed Under: Opini Antasari Monday, 6 March 2017 pukul 09:00 WITA — Dilihat 363 kali
Bagikan Tulisan Ini

Oleh: Faisal Mubarak Seff
Alumni Universitas Islam Madinah (Ketua Prodi di Pascasarjana IAIN Antasari)

Indonesia sebagai negara yang penduduknya muslim terbesar di dunia adalah mitra strategis bagi Arab Saudi. Dalam catatan sejarah, Arab Saudi merupakan di antara negara yang pertama memberikan dukungan kemerdekaan Indonesia selain Negara Mesir, di mana saat itu beberapa utusan Indonesia seperti Haji Agus Salim, AR Baswedan melakukan diplomasi ke berbagai negara di Timur Tengah.

Hubungan baik kedua negara tersebut terus berlanjut, mengingat Arab Saudi atau yang di kenal dengan Bilad Haramain merupakan negara yang menjadi tujuan penduduk Indonesia, bahkan menjadi pusat umat Islam sedunia untuk menunaikan ibadah haji, dan juga menuntut ilmu.

Sebagai negara sahabat, keakraban dua negara muslim ini sesungguhnya sejak lama terjalin dengan baik. Hal ini dapat dilihat dari beberapa putusan penting yang diambil oleh Arab Saudi memberikan dukungan penuh terhadap Indonesia dalam forum-forum resmi internasional, di sisi lain juga keduanya merupakan anggota G 20. Hubungan baik Indonesia-Arab Saudi terjalin erat pada pemerintahan Presiden Soekarno dan Raja Faisal bin Abdul Azis. Hingga tercatat pada 1970 Raja Saudi Arabia tersebut melakukan kunjungan pertama ke Indonesia.

Hubungan baik kedua negara tersebut dilanjutkan oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo yang melakukan kunjungan kehormatan ke Arab Saudi pada 2015 dan mendapat sambutan luar biasa dari Raja Salman bin Abdul Azis. Bahkan Presiden Jokowi mendapatkan Medali Star of The Order King Abdul Azis Bin Saud di Istana Al-Salam, ini adalah sebuah penghargaan tertinggi yang diberikan raja terhadap tamu negara dan juga merupakan bentuk apresiasi luar biasa Kerajaan Arab Saudi bagi Pemerintah Republik Indonesia.

Kendati hubungan kedua negara sempat diterpa oleh beberapa permasalahan krusial, di antaranya masalah tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi. Namun, tampaknya itu tidak berpengaruh signifikan terhadap hubungan bilateral, baik politik, ekonomi, maupun pendidikan.

Adanya komunikasi yang baik antara kedua negara tentu saja membuahkan hasil yang luar biasa bagi Indonesia, direncanakan pada 1-9 Maret 2017 Raja Salman Bin Abdul Azis beserta 1.500 orang rombongan istana ke Indonesia yang dilanjutkan akan berlibur ke Bali.

Gegap gempita rencana kunjungan Raja Salman ke Indonesia juga tampak di headline beberapa media Timur Tengah. Media cetak maupun elektronik di sana mengungkapkan, bahwa ini adalah Ziaraah Tarikhiyyah (kunjungan bersejarah) yang dilakukan seorang raja, setelah 46 tahun silam melakukan kunjungan ke negara yang sama.

Negara Dermawan
Kunjungan ini patut kita berikan apresiasi yang tinggi bagi pemerintah, karena ini adalah merupakan sebuah keberhasilan diplomasi yang dijalankan kedua negara, khususnya pemerintahan Joko Widodo. Memang harus diakui bahwa hubungan dengan negara ini adalah bersifat informal. Hal ini karena dalam budaya diplomasi yang mereka jalankan bersifat personal (kekeluargaan) dan lebih mengandalkan pada kekeluargaan.

Sejak ditemukannya minyak pada tahun 1933, kehidupan bangsa ini mulai bangkit, karena kaya minyak, maka Arab Saudi dijuluki sebagai negara petro dolar. Disamping minyak dan industri, sumber pendapatan Arab Saudi yang sangat penting lainnya tentu saja berasal dari jemaah haji dan jemaah umrah. Berkat kekayaan yang dimilikinya, Arab Saudi adalah salah satu negara dermawan yang banyak membantu kepentingan umat Islam di dunia tak terkecuali Indonesia.

Sebagai negara petro dolar, Arab Saudi sangat memperhatikan pendidikan. Hal ini dapat dilihat dari upaya kerajaan yang mengratiskan biaya pendidikan mulai dari tingkat dasar sampai universitas, bahkan pelajar diberikan tambahan biaya hidup sesuai tingkatan mereka.

Di beberapa provinsi seperti Makkah, Madinah, dan Riyadh terdapat banyak universitas yang memberikan beasiswa penuh (minhah dirosiyyah) bagi pelajar seluruh dunia untuk menimba ilmu di negeri para anbiya itu. Di antaranya Universitas Islam Madinah, Universitas Ummul Qura Makkah, dan Universitas Muhammad bin Saud Riyadh dan cabangnya yang ada di 10 negara termasuk di Jakarta, Surabaya, Makassar dan Medan.

Indonesia di mata Arab Saudi sebagai negara yang besar dan memiliki posisi yang sangat strategis. Hal ini sebetulnya tidak terlepas dari posisi Indonesia yang selalu bersikap proaktif dalam memberikan solusi perdamaian atas konflik yang melanda Timur Tengah, akan tetapi diplomasi politik yang dijalankan pemerintah selama ini disadari masih belum menyentuh bidang ekonomi.

Kerja Sama Ekonomi
Sudah saatnya posisi strategis ini dimanfaatkan melalui kerja sama yang optimal dan komunikasi yang baik dalam membangun hubungan bilateral kedua negara di bidang ekonomi, di luar isu pengiriman tenaga kerja serta haji yang selama ini mendominasi hubungan kedua negara. Apalagi dalam kunjungan ini Raja Salman akan membawa investasi ke Indonesia dengan nilai Rp 94 triliun, tentu saja ini merupakan angin segar bagi perekonomian Indonesia di tengah lesunya perekonomian dunia.

Indonesia kini sedang giat-giatnya membangun infrastruktur, termasuk di sektor energi yang memerlukan investasi yang besar. Sudah sepantasnya pemerintah dapat memanfaatkan kunjungan Raja Salman sebesar-besarnya untuk kemaslahatan bangsa Indonesia.

Meskipun terdengar riak-riak di luar yang mengaitkan kunjungan ini dengan berbagai macam analisis politik, tapi yang jelas kunjungan ini sangat bermakna bagi bangsa Indonesia. Tentunya sebagai tuan rumah yang baik, kita akan menerimanya dengan hangat dan penuh persahabatan. Ahlan wa sahlan wa marhaban bi qudumikum ya Khodimul Kharomain, qulubuna tabtahiz farhan biziyarotik. 

(courtesy: http://banjarmasin.tribunnews.com dan www.ksp.go.id)

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
WANITA BERTASBIH
Diposting pada lembaga pers tanggal 9 September 2017 pukul 2:51 pm

Wanita berjubah hitam di wajahnya, selalu membawa ibadah dan doa setiap langkahnya. Ada lelaki di dalam doanya, dan ibadah adalah nafas dari perjalanan setiap penantiannya.***Suatu ketika cuaca …

Dema Uin Antasari Gelar Aksi Peduli Rohingya
Diposting pada lembaga pers tanggal 7 September 2017 pukul 2:12 pm

DEMA UIN Antasari berhasil mengantongi uang sebesar  7.501.000 rupiah dari perolehan aksi yang diselenggarakan pada Kamis pagi, (07/09) di taman hijau (tajau) kampus.  Kegiatan bertajuk …

PERKENALAN UKM/UKK DI PBAK KURANG EFEKTIF
Diposting pada lembaga pers tanggal 30 August 2017 pukul 1:22 pm

Tidak adanya jadwal rolling dalam perkenalan UKM/UKK di PBAK (Pengenalan Budaya Akademik dan Kemahasiswaan) tahun ini membuat beberapa UKM kecewa. Mereka yang kecewa menilai UKMnya kurang maksimal …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top