Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Hasil Ujian Tes CAT — 09/11/2016 pukul 12:00am
Kepegawaian — 08/11/2016 pukul 3:52pm
Register PNS IAIN Antasari 2015 — 10/09/2015 pukul 3:48am
Bimtek PAK Dosen 2015 — 27/05/2015 pukul 12:09am
DATA STATISTIK OKH — 11/05/2015 pukul 6:14am
PERATURAN DISIPLIN PNS — 14/04/2015 pukul 12:56am
UNDANGAN PENGARAHAN CPNS DOSEN 2014 — 27/03/2015 pukul 9:58am
Kesetaraan itu Pilihan
Filed Under: Opini Antasari Thursday, 8 June 2017 pukul 11:07 WITA — Dilihat 251 kali
Bagikan Tulisan Ini

Kesetaraan itu Pilihan Asal Mau Mengubah Pandangan 

Oleh: Dyah Indraswati

Berawal dari pertanyaan apa itu gender? Kenapa ada istilah ketidaksetaraan gender? Kenapa kaum transgender tidak pernah mendapat pengakuan? Untuk menjawab pertanyaan ini, mari kita pahami mulai dari hal-hal yang paling mendasar terlebih dahulu. Gender pada dasarnya dipergunakan untuk membedakan jenis kelamin. Jenis kelamin mengacu pada kriteria fisiologis dan biologis seperti alat kelamin, hormon, dan kromosom. Gender mengacu pada konstruksi sosial yang dibangun oleh masyarakat atas aktivitas, peran, perilaku, serta atribut yang dianggap tepat untuk jenis kelamin tertentu. Dalam masyarakat patriarki, tingkah laku dan kepatutan ditandai dengan kekhasan laki-laki dan perempuan. Masyarakat patriarki menganut sistem sosial dimana ada pemisahan dan pengkutuban antara laki-laki dan perempuan, laki-laki merupakan otoritas utama yang sentral dalam sebuah organisasi sosial. Laki-laki ada di posisi memimpin dan mengambil keputusan, sementara perempuan mengikuti apa yang sudah ditentukan. Contoh riil di dunia kerja laki-laki sebagai manager sedangkan perempuan sebagai sekretaris, laki-laki sebagai pilot sedangkan perempuan sebagai pramugari. Dalam dunia rumah tangga laki-laki adalah kepala keluarga dan perempuan sebagai pengurus rumah tangga.

Saat ini memang sudah banyak perempuan yang berpendidikan tinggi dan bekerja. Tetapi, tahukah anda bahwa di seluruh dunia perempuan hanya mendapatkan penghasilan 70% dari rata-rata gaji laki-laki. Pada masa sekarang ini banyak perempuan yang duduk di kursi pemerintahan, partai politik, dunia pendidikan, perusahaan, tetapi hampir semua dari mereka tidak duduk di kursi pengambil keputusan. Maka, benarkah kesetaraan gender antara perempuan dan laki-laki sudah terwujud? Lalu, kenapa permasalahan gender tidak pernah selesai? Kesetaraan gender bukan hanya sekedar membangun kesempatan yang sama bagi perempuan tetapi ini menyangkut cara pandang dan pola pikir. Pandangan masyarakat tempat dimana kita tinggal memberi gambaran tentang apa yang seharusnya dilakukan oleh perempuan dan laki-laki. Misalnya ketika kita memilihkan baju pink untuk anak perempuan dan baju hitam untuk anak laki-laki, berarti kita menempatkan jenis kelamin sebagai dasar pembeda. Disinilah terjadi proses yang dinamakan “doing gender” atau menempatkan jenis kelamin sebagai pembeda.

Kita selalu dinilai orang lain dengan parameter gender. Mayoritas individu melakukan hal-hal yang dapat diterima dalam masyarakat. Mayoritas individu selalu melakukan hal-hal yang diharapkan, melihat apa yang diharapkan, dan mengenakan sesuatu sesuai yang diharapkan. Individu dikonstruksi atas perintah gender. Streotip perbedaan laki-laki dan perempuan diperkuat dengan berita, media, materi pendidikan, dsb. Anak laki-laki idealnya bermain sepak bola, memancing, bermain basket, dll. Anak perempuan idealnya bermain rumah-rumahan, boneka, masak-memasak dll. Laki-laki dewasa harus melakukan hal-hal yang maskulin seperti idealnya laki-laki seperti memperbaiki atap rumah, menjadi seorang bos, bekerja di kantor, memiliki mobil, rumah. Untuk perempuan dewasa mereka harus melakukan hal-hal feminim seperti mengurus anak, mencuci, memasak. Iklan-iklan di televisi mengindentikkan bumbu dapur, detergen, alat pembersih rumah tangga dengan bintang iklan perempuan. Feminim dan maskulin banyak sekali bentuknya dan ditentukan oleh faktor-faktor seperti etnis, agama, orientasi seksual, dan faktor sosial lainnya.

Ada perempuan yang berprofesi sebagai sopir bus sementara ada laki-laki yang berprofesi sebagai koki. Terlihat aneh atau kurang pantas? Inilah cara pandang yang dibentuk oleh kultur budaya untuk memaknai feminitas dan maskulinitas. Seperti orang-orang yang menganggap aneh laki-laki yang hobi memasak dan menjahit serta perempuan yang diragukan kemampuannya ketika mendaftar sebagai seorang pilot. Ekspresi peran maskulin dan feminitas sesungguhnya merugikan banyak pihak karena hidup seolah terbelenggu oleh tuntutan bukan kebebasan atau ekspresi pribadi. Sifat laki-laki dan perempuan pada dasarnya bukan pada arah yang berlawanan tetapi ada gradasi, percampuran, dan variasi. Bukti riilnya kita bisa lihat banyaknya kelompok transgender dan interseksual yang ada di masyarakat kita. Kehadiran kelompok ini tentu tidak akan diakomodasi keberadaannya oleh masyarakat patriarki padahal mereka juga memiliki jati diri dan menuntut untuk diakui.

Pada kodratnya Tuhan hanya menciptakan dua gender yaitu laki-laki dan perempuan. Masyarakat pada umumnya juga hanya mengakui dua jenis kelamin tersebut. Lalu bagaimana dengan keberadaan waria (wanita pria)? Penilaian dengan parameter gender membuat mereka seakan penuh dengan nilai-nilai negatif. Tetapi, pernahkah kita berpikir empatik dan proporsional? Tentu, pembahasan tentang waria selalu menimbulkan pro kontra dari berbagai kalangan dengan alasan sosial, agama, dan budaya. Tetapi patut dipahami waria itu ada dan memiliki eksistensi dalam masyarakat.

Pada tahun 2008, seorang transgender bernama Maryani (Alm.) mendirikan pesantren waria di Yogyakarta yang diberi nama Al-Fatah dengan tujuan mengajak para waria untuk belajar agama. Aktivitas pengajian digelar setiap akhir pekan dan diikuti oleh kurang lebih 20 waria. Ada Kiai dan akademisi yang diundang untuk mengisi pengajian. Tetapi sejak kampanye anti-LGBT semakin kuat di Yogyakarta aktivitas mereka terhambat. Tekanan mental dan psikologis dihadapi oleh waria yang membuat mereka takut beraktivitas seperti biasa. Puncaknya pada 24 Februari 2016 pesantren waria tersebut ditutup. Alasannya adalah pesantren tersebut tidak memiliki izin dan bertentangan dengan nilai-nilai islami serta pernah ditemukan minuman beralkohol, tetapi Shinta sebagai pengelola pesantren tersebut tidak diberi kesempatan untuk mengklarifikasi tuduhan yang dilayangkan.

Hal itu menunjukkan arah norma dan harapan yang ingin dicapai melalui sanksi informal terhadap perilaku gender yang dianggap tidak pantas oleh masyarakat serta hukuman formal oleh para pemegang otoritas kekuasaan. Di sisi lain, kasus itu menyiratkan, kesenjangan gender bukan saja karena perbedaan biologis dan fisiologis. Kesenjangan gender seringkali adalah produk dari konstruksi sosial yang tidak akan bisa diselesaikan dengan memberi kesempatan yang sama.

Dengan demikian, pada intinya cara pandang kita harus diubah. Kesetaraan gender akan terjadi bila pengakuan, kesempatan, pola pikir, cara pandang antara laki-laki dan perempuan sama. Konstruksi sosial harus diubah sesuai prosedur agar tidak terjadi kekacauan. Kita hidup berdampingan sudah semestinya kita saling menghormati. Hanya karena mereka berbeda bukan berarti mereka tidak memiliki hak untuk dihormati dan diperlakukan sebagai manusia.

 

 

 

 

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
WANITA BERTASBIH
Diposting pada lembaga pers tanggal 9 September 2017 pukul 2:51 pm

Wanita berjubah hitam di wajahnya, selalu membawa ibadah dan doa setiap langkahnya. Ada lelaki di dalam doanya, dan ibadah adalah nafas dari perjalanan setiap penantiannya.***Suatu ketika cuaca …

Dema Uin Antasari Gelar Aksi Peduli Rohingya
Diposting pada lembaga pers tanggal 7 September 2017 pukul 2:12 pm

DEMA UIN Antasari berhasil mengantongi uang sebesar  7.501.000 rupiah dari perolehan aksi yang diselenggarakan pada Kamis pagi, (07/09) di taman hijau (tajau) kampus.  Kegiatan bertajuk …

PERKENALAN UKM/UKK DI PBAK KURANG EFEKTIF
Diposting pada lembaga pers tanggal 30 August 2017 pukul 1:22 pm

Tidak adanya jadwal rolling dalam perkenalan UKM/UKK di PBAK (Pengenalan Budaya Akademik dan Kemahasiswaan) tahun ini membuat beberapa UKM kecewa. Mereka yang kecewa menilai UKMnya kurang maksimal …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top