Powered by Translate
Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur SPAN dan UM-PTKIN 2017
Hasil Ujian Tes CAT — 09/11/2016 pukul 12:00am
Kepegawaian — 08/11/2016 pukul 3:52pm
Register PNS IAIN Antasari 2015 — 10/09/2015 pukul 3:48am
Bimtek PAK Dosen 2015 — 27/05/2015 pukul 12:09am
DATA STATISTIK OKH — 11/05/2015 pukul 6:14am
PERATURAN DISIPLIN PNS — 14/04/2015 pukul 12:56am
UNDANGAN PENGARAHAN CPNS DOSEN 2014 — 27/03/2015 pukul 9:58am
Dilantik Menag, Rektor Harapkan Quantum Leap
Filed Under: Rilis Berita Tuesday, 1 August 2017 pukul 09:12 WITA — Dilihat 400 kali
Bagikan Tulisan Ini

Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin melantik Prof Dr H Akh Fauzi Aseri MA sebagai Rektor Universitas Islam Negeri Antasari Jumat (28/7) di Kantor Kementerian Agama RI, Jakarta.

Pelantikan Fauzi Aseri dilakukan bersamaan dengan lima pemimpin perguruan tinggi agama Islam negeri (PTKIN ) lainnya yang statusnya meningkat menjadi UIN, dan pemimpin PTKIN yang baru terpilih.

Pelantikan antara lain dihadiri Sekjen Kemenag Nur Syam, Dirjen Pendis Kamaruddin Amin, dan para pejabat serta undangan di lingkungan Kementerian Agama dan yang terkait.

Dalam sambutannya, Menag menegaskan bahwa di pundak para pemimpin perguruan agama Islam negeri yang dilantik hari ini, pemerintah menitipkan amanah sekaligus mengharapkan untuk memimpin, mengelola, dan memajukan perguruan tinggi ini menjadi perguruan tinggi unggulan. Menurut Lukman Hakim, perubahan status perguruan tinggi menjadi UIN, IAIN, STAIN bukanlah puncak agenda perubahan, melainkan langkah awal menata perguruan tinggi yang lebih baik.

“Peran pemimpin perguruan tinggi sangat penting untuk men-drive, memandu segala aspek yang ada sehingga tercipta lingkungan kampus yang kondusif demi perkembangan kualitas institusi dan penguatan tradisi akademik, terutama penelitian dan pembinaan kemahasiswaan. Perguruan tinggi Islam juga diharapkan berperan dan berkontribusi nyata dalam penguatan wawasan kebangsaan terhadap anak-anak bangsa yang akan mewarisi masa depan,” ungkap Menag.

Saat ini, lanjut Menag, sudah berdiri 56 perguruan tinggi keagamaan Islam negeri (PTKIN), dan 17 di antaranya sudah bertransformasi menjadi UIN. Begitu pula Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) yang ditingkatkan statusnya menjadi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) cukup banyak, termasuk di beberapa provinsi yang baru dibentuk.

Menag menambahkan, perkembangan PTKIN telah memasuki gelombang kedua. Ia menggunakan istilah gelombang ekspansi dengan maksud untuk mengartikulasikan dinamika dan proses yang berlangsung. “Kenapa saya menyampaikan hal ini, untuk mengingatkan saudara-saudara sekalian dan tentu kita semua bahwa segala capaian yang hari ini boleh kita banggakan dan kita syukuri adalah merupakan sebuah mata rantai keberhasilan masa lalu, masa kini dan masa datang. Perkembangan UIN, IAIN dan STAIN merupakan karya dan perjuangan lintas generasi, milik semua generasi, dan semua golongan yang ada di dalamnya,” ucap Menag.

Pada kesempatan itu, Menteri Lukman Hakim juga mengingatkan kepada para pemimpin perguruan tinggi Islam yang akan membuka fakultas dan program studi umum agar tetap memperhatikan nilai-nilai keislaman. “Walaupun PTKIN dibuka fakultas dan program studi umum, saya minta karakteristik pendidikan tinggi keagamaan harus tetap memberi warna,” pesan Menag.

Menag meminta perhatian pimpinan PTKIN dan civitas akademika agar tetap konsisten melaksanakan misi besar yang dibawa perguruan tinggi keagamaan Islam negeri sejak lahirnya. Oleh karena itu, di tengah perkembangan yang pesat saat ini, fakultas-fakultas agama Islam dan pengembangan disiplin ilmu–ilmu keislaman perlu terus dikembangkan dan diperkuat sebagai mainstream perguruan tinggi keagamaan Islam.

Pendidikan keagamaan yang dikelola di lingkungan Kementerian Agama, Menag menekankan, harus mampu memberikan dasar-dasar yang kokoh bagi pembentukkan generasi umat dan bangsa yang beriman dan bertakwa, sebagai landasan pembentukkan karakter bangsa. Dalam kaitan ini, membangun moral, karakter, dan akhlah addalah sesuatu yang amat berat. Namun hal itu menjadi bagian dari tugas lembaga pendidikan, termasuk lembaga pendidikan keagamaan.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof Dr H Akh Fauzi Aseri mengakui, tantangan UIN Antasari semakin besar. “Amanah menjadi pusat keunggulan adalah apresiasi sekaligus tantangan yang harus diiringi oleh perencanaan, konsolidasi, dan eksekusi yang terbaik,” tukas Fauzi.

Oleh karena itu, ia beserta jajaran akan kembali memperkuat seluruh potensi untuk melakukan percepatan (quantum leap). “Semoga segala upaya kita mendapatkan keridaan dan keberkahan dari Allah SWT,” harap Rektor UIN Antasari pertama itu. (Radar; MHM).

 

 

 

  • KOMENTARI
  • DISKUSIKAN
  • TULISAN LAINNYA
  • TERPOPULER
  • BERITA LPM SUKMA
Tanggulangi Gizi Buruk, PIAUD Gelar Seminar
Diposting pada lembaga pers tanggal 20 October 2017 pukul 2:11 pm

Kamis (19/10), Prodi PIAUD Fakultas Tarbiyah dan Keguruan menggelar acara seminar Nasional di Auditorium Masturi Jahri. Pada seminar yang mengusung tema ‘Gerakan Nasional Perbaikan Gizi Kronis …

Sebabku Tahu Cintamu Hanyalah Kepedihan Bagiku
Diposting pada lembaga pers tanggal 19 October 2017 pukul 1:20 pm

Oleh: ZeeKetika pertama kali aku melihatmu tanpa sengaja, saat itu kamu berlari kecil menghampiriku sambil menutupi kepalamu dengan kedua telapak tangan. Tepat di sampingku kamu berdiri, rintik hujan …

Apes: Dua Lelaki Tertangkap Basah Saat Beroprasi
Diposting pada lembaga pers tanggal 12 October 2017 pukul 1:56 pm

Seorang maling helm tertangkap basah sedang beroperasi di parkiran karyawan, samping perpustakaan UIN Antasari Banjarmasin sekitar pukul 13.00 WITA. Dua lelaki yang tertangkap  ini berinisial NN …

UIN Antasari Banjarmasin
To Top